Saturday, July 17, 2004

Ayra, si pemberani...

Pagi, Jam 4 Ayra dah bangun…, dia kayaknya udah nggak bisa tidur lagi…ribut aja..dan ulahnya ada aja..yg niruin manya ngomong..’bobo sini yuk nak’ eh..dia jawabnya ‘yuk, nak...iya, nak’ sampai suster yg jaga dikamar pada cekikikan…, kira-kira jam 6-an ayra udah rapih..udah mandi pagi dan dia minta susu (mungkin krn kebiasaan jam segitu minum susu), manya bilang aja ‘abang puasa’ jawabnya ‘yang puasa itu attuuu (angku-red), ma’ setelah dijelasin..ayra udah tuh nggak nanya-nanya dan minta susu lagi…, balik lagi asyik main ke bed-nya ido, tuker mobil2an…

Jam 7-an abang ganti baju pake baju operasi, putih panjang dengan ikatan dibelakang…adduhhh, lucunya…!! Imut banget!! Sayang kita nggak bawa kamera…, rencana op jam 7.30 nih…, hiihhh manya deg2an lho…

Siang Jam 8 – 12-an ternyata op dimulai jam 9 nantinya…, abang tetap aja main kayak biasa…, sesekali menghibur ido…, sekitar jam ½ 9 kita diminta siap2…ayra naik kursi roda…, tampangnya biasa aja…, memang manya nggak pernah cerita ke ayra soal operasi, mau berangkat ini manya bilang kita mau ketemu oom dokter…, wah seneng aja tuh dia…, OP-nya dilantai dua, dari pintu masuk udah dipisah2in..seperti ada perbatasan..ganti2an yg mau op ama yang udah op…, ayra op dikamar 4 (kata suster kita bisa liat lampur kamar 4 diruang tunggu yg akan menyala selama op berlangsung, kalau udah padam artinya op udah selesai) dan menunggu giliran pasien anak juga yg op hernia dan sekalian sunat ama dr. darmawan juga…, kita bisa liat anak itu udah keluar dan dipindah ke ruang recovery/pemulihan..yang tempatnya disitu juga…

Nggak lama dateng dr. cowok-masih muda- kasih ayra obat tidur lewat dubur…, duh..lagi-lagi ayra nggak nangis, dia cuma nyengir dikit…, nggak nyampe 10 menit..abang bobo setelah dielus2 kepalanya ama ayah…, waktu itu manya liat ayra sedih aja…hati tuh..makin deg2an…nggak keru2an deh…udah pengen nangis sebenernya dari awal dia masuk kamar op…, tapi nanti kalau abang liat manya nangis..apa dia nggak pengen nangis juga..? Waktu manya tanya ayah, ayah bilang, dia seperti mati rasa..nggak tau gimana perasaannya…, susah ngebilangnya…  Jam 9 pas op dimulai…, kita yg dari kemarin malem nggak makan, cuma makan burger mc Donald, langsung lari ke kantin…, makan cepet ala latsarmil, semua telen aja..glek! nggak ngerasa enak2nya lagi…dah, makan..kita langsung ke lt. dua lagi..nunggu deh.. selama kurang lebih 45 menit…, sempet geregetan jg krn dokter muda itu bilang op-nya paling 30 menit…, Jam 9.45 lampu op kamar 4 padam…alhamdulillah…, berarti op-nya kelar…, kita nyamperin kamar op, ternyata belum boleh dilihat karena abang masih bobo…dan kita disuruh nunggu panggilan…,

Menunggu anak op bukanlah hal yang menyenangkan, rasanya baru kali ini kami duduk berdua berdampingan tapi nggak ngomong sedikitpun, manya baca majalah tempo, tapi yang dibaca ya..disitu-situ aja, tanpa ngerti apa yang dibaca barusan..., ayah juga begitu.., dia lebih banyak diam...

Sekitar jam 10.30 kita liat ada tempat tidur kecil, kita tanya, ternyata itu untuk anak yg sebelum ayra, namanya dika..begitu dia bangun..dia heboh..nangis jejeritan…, hhuaaa…ayahnya sibuk nenangin..ibunya keliatan tergopoh2 gitu.., udah kebayang aja ayra bakalan kayak gini, karena pasti kalau dia bangun nanti yang diliatnya ternyata orang2 yg baru pertama kali dia liat…,

Jam 11-an “Orang tua Althayra..!!!” ngibrit kita berdua ke pintu.., ‘bapak anaknya udah sadar, tapi hanya satu yg boleh masuk, ibu apa bapak nih?’ ‘ibunya aja deh’ begitu kita ketemu pintu perbatasan op..ayra udah bangun..dan dia bilang gini; “ayah, mana ma” “ada bang, itu ayah..liat kan?” ayra cuma ngangguk, terus manya liat kaki ayra, ternyata diperban..dan ayra rada kaget liat kakinya…, nangis? Duhhh…, ayra betul2 jagoan…nggak ada nangis! Nggak ada jerit2 histeris…, jempol…jempol…jempol…buat ayra…, udah nggak cuma 2 jempol, tapi berpuluh-puluh jempol..buat ayra!!! Tapi pandangan ayra masih seperti ngawang2…kata suster masih pengaruh obat biusnya…, btw…, suster op sampai bilang gini; “duhhh, pak..bu, anaknya pinter banget…, nggak rewel, nggak nangis, saya mau deh..op 10 anak yang kayak gini” ;-) ada2 aja ya…. Jam 11.45 kita udah sampai kamar lagi, udah ada eyang, oom oppi, bulik.., ayra masih diem aja…, tapi pas disodorin motor barunya tiba2 aja..dia teriak..ke oom oppi..kalau itu motor barunya…, alhamdulillah…ayra udah balik normal…, duuhhhh…leganya…alhamdulillah….!! nggak lama dateng tante Santi, Oom Temmi dan Alee, terus sorenya tante Maya, oom Tri dan Dhandi..

Sampai sore, ayra baik-baik aja…, dia dikasih obat ponstan syrup dan duricef. Normal deh…jailnya keluar…, tingkah2 lucunya…, besok kata suster kita udah boleh pulang…, maghrib-an…alby dateng ama andung…., tante Mimi dan tante Linda, namanya saudara…kangen mah ada, tapi pas ditaruh satu bed..tetap aja..ribut..lagi..he..he..alhamdulillah..alby jg nggak rewel ditinggal kita bertiga.., malemnya ayra tidur lelap.., selain capek karena hampir nggak tidur lagi sesiangan sehabis operasi, tidurnya pun cuma pas operasi aja…, btw..malemnya kamar kelas II berubah jadi VVIP buat kita, krn temen2nya ayra udah pada pulang…. :-)

Friday, July 16, 2004

Sehari sebelum op

Jum’at pagi, ayra udah ribut aja..mau cepet2 berangkat ke rs…, tampangnya semangat sekali, dia mah…seneng denger kata ‘nginepnya’ jadi udah nggak sabaran gitu..
Sore, kita chek in (..udah kayak nginep di hotel aja..he..hee.) sekitar jam 6-an…, terus kita ke lantai 5 tempat anak2.., ayra langsung ngukur tinggi dan beratnya ( 99cm, 15 kg ), ayra di kamar 5123 bed 30..kita ketemu suster-suster yang baik, ayra juga nambah kenalan dgn temen kecilnya dikamar namanya Irlido (kasusnya ketimpa pager besi.., sedih euy!) .., jam 7-an..ayra diambil darahnya.., takjub deh manya juga susternya, ayra nggak nangis.., cuma kayak orang kesetrum dikit gitu lho.., setiap ditanya suster..dijawabnya tapi pelan…dan suaranya terdengar jelas.., terus ayra makan malam.., ajaibnya dia minta bubur…, kaget dong manya..lha, ayra itu dari kecilnya udah nggak doyan bubur.., tapi terus dia janji mau ngabisin.., ya udah..dapet bubur..dan alasannya..kenapa ayra minta bubur adalahhh…, ‘kan kayak abby.., ma’

Karena beda tempat dan beda suasana..ayra jadi susah tidur.., temen2nya udah pada bobo..dia masih aja ribut dengan motor baru dari tante Linda…, masih juga ngoceh…, oiya.., selain itu jam 4 pagi ayra udah mulai puasa…, jadi sepanjang malem ini kalau dia minta susu kita penuhin..terus…

Jangan ditanya yaa...gimana perasaan manya ninggalin alby dirumah...., udah dari hari kamis sebelumnya bolak-balik manya tanya ke ayah, tapi ayah nggak bisa jawab, sampai terus ayah bilang kalau manya lebih baik dirumah aja jaga alby, biar ayah yg di rs ama ayra…, wuuaaaaaaaaa…, nggak mau mamanya…, nggak bakalan bisa tenang manya dirumah, sementara ayra di rs mau op, akhirnya andung yang memutuskan, andung bilang; biar alby ama andung dirumah, bobo ama andung, biar mama dan ayah yang ke rs nemenin ayra.., sedikit lega.., tapi tetap yaa…hati ini rasanya gimanaaa…gitu, ini pertama kalinya manya pisah ama alby.., kita bertiga nggak ada didekat alby…duhhh, berat banget…, akhirnya yaa..pasrah aja deh, semoga alby nggak rewel..

Wednesday, July 14, 2004

..dari dokter ke dokter..

Soal sakitnya Ayra ini, nggak hanya kami dapatkan dari dokter-dokter itu aja, kami jg nggak main 'iya' aja, tapi cari tau tentang berbagai kemungkinan ttg benjolan di persendian lutut belakang kaki kanan (tungkai kanan) Ayra. Kami coba browsing di internet, baca-baca artikel, tanya-tanya ke orang-orang sekitar kita yg kira-kira punya pengalaman yg sama dengan Ayra, cari tau juga apa memang cuma dengan operasi jalan satu-satunya.., Alhamdulillah.., itu semua kami dapatkan..., Mama banyak belajar cara ini lewat milis dan tante Santi..yg pada akhirnya kita jadi tau ttg benjolan di kaki Ayra dan sampai kemudian memutuskan untuk melakukan operasi...


Rabu, 30 Juni 2004 Pulang kantor kita kerumah sakit.., ketemu ama dr. Dwi-nya…, dan dari hasil omong2 dengan dr. Dwi.., ayra itu kena lymadhenopathy…, masuk dalam keluarga lipoma juga..jadi kalau diurut2..itu 1. kelenjar getah bening 2. lymadhenopathy 3. kista 4. ganglion. Dan beliau juga menyarankan untuk dibedah…, dan recommend-nin satu dr. bedah anak Dr. Darmawan Kartono , wah…manya sedikit lega…, kesimpulan yang hampir sama dari 2 dsa dan kedua dsa tsb ngerecommend satu dr. bedah yang sama…, paling nggak ini yang bikin beban rasanya berkurang sedikit… Alhamdulillah…., Ayra…setahap telah terlewati…., dr. Dwi juga bilang kalau syarafnya ayra bagus dan benjolannya itu bukan kanker…, malah manya dibilang terlalu jauh berpikirnya…, (yah..maaf dok, namanya juga anak dan ibu.., mana ada ibu yg nggak khawatir dengan keadaan anaknya…)
Selain itu dr. Dwi juga bilang, operasinya sebentar paling enggak sore udah pulang..Cuma dia nggak tau perkiraan biayanya berapa…

Kamis, 8 Juli 2004 kita uber dr. Darmawan ke setia mitra, karena di RSPI pasiennya udah penuh…, disini beliau praktek jam 7 malem, kira2 setengah jam kemudian dia dateng…, dan menurut beliau…, ayra itu kena ganglion nama kerennya ganglion poplithea…, dia bilang bener nih..kata dr. ini (sambil nunjukin surat rujukannya dr. Abu) Manya lagi-lagi bersyukur…, denger kata ganglion..itu artinya benjolan di kaki ayra bukanlah sesuatu yang membahayakan…, dr. Darmawannya pun ngeh dgn maksud manya bahaya enggaknya benjolan ayra…, dia bilang…ini bukan kanker ya, bu…

Sabtu, 10 Juli 2004
Siang ini kita ke RSPI, cek harga kamar dan perkiraan biaya…, wah, sedikt senewen juga..karena ternyata operasi utk ayra dikategorikan operasi sedang + (antara operasi sedang dan operasi besar…) mungkin karena anak2..terus juga harus bius total kan…, kita mintanya operasi sabtu pagi.., dan insya Allah minggunya udah bisa pulang…, tapi disamping itu kita juga diminta untuk saling confirm dengan dr.Darmawan-rumah sakit-asuransi…, doain..ayra enggak papa yah..setelah pasca operasi…

Senin – Rabu, 12 – 14 Juli 2004
Udah dapet kepastian dari dr. Darmawan dan RSPI, asuransinya oke dan abang dijadwalkan operasi sabtu pagi jam 7.30…doain abang yah…