Saturday, October 29, 2005

Alby terapi

Image hosted by Photobucket.com
Akhirnya setelah konsul dgn dr.Abu, sedikit sharing di milis, terus jg diskusi ama tante Santi, Tante Diana -mamanya Nisa- dan Tante Wiwied -ibunya Danang-. Manya dan Ayah memutuskan mulai sabtu ini Alby ikut terapi wicara di klinik Pela 9, Petogogan. Lumayan dekat dari rumah. Setelah sebelumnya bikin janji buat ketemu dengan dr.Iramaswaty, untuk konsul Alby. Selain dgn dsa kita jg ketemu ama Ibu Ergin, psikolognya. Sementara manya dan andung ditanya-tanya, Alby dikasih berbagai macam permainan, dari menyusun balok, pengenalan orang, pemahaman bentuk dan berbagai perintah. Dari sini ketauan kalau Alby bicaranya udah telat dan masuk katagori anak usia 13 bulan. Karena cuma bisa kata 'mama' dan 'ayah', itupun untuk kata 'mama', manya nggak begitu yakin itu karena dia bisa panggil mama, tapi karena kebetulan kata itulah yg paling mudah. Selain itu untuk pemahaman bentuk dan anggota tubuh, Alby dianggap telat 6 bulan. Sebenernya pas yg masalah pemahaman bentuk dan anggota tubuh, manya rada sebel dan nggak puas, masalahnya psikolognya kasih buku yg bergambar anggota tubuh manusia sambil tanya2 ke Alby; 'mana pipi Alby', 'mana hidung Alby', Alby-nya cuek aja..perhatiannya justru malah ke buku dan dia jg nggak menunjuk anggota tubuh yg ditanyain. Memang terkadang kondisi anak juga nggak bisa jadi ukuran dia bisa menyebutkan/menjawab/menunjuk pertanyaan atau enggak, soalnya Alby sendiri waktu itu udah nggak enak badan disamping itu sebelumnya dia sempet bete karena diajak 'kenalan' ama anak down syndrome yg secara nggak sengaja terlalu keras 'menyapa' Alby, jadinya Alby yg lagi enak-enak jalan sendiri terjatuh dan menangis. Padahal kalau soal pemahaman ini Alby bisa dan tau lho.., dia tau mana tangannya..kaki, rambut dan anggota tubuh lainnya.

Alby sendiri sewaktu konsul termasuk ko-operatif menurut dsa dan psikolognya, walau terkadang dia keliatan bodo amat gitu. Tapi ya..sudahlah..dan kesimpulan akhirnya memang Alby hanya perlu terapi wicara.

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Sehari sebelumnya manya udah kasih tau Alby kalau Alby mau sekolah. Iya, kita bilangnya sekolah..dan Alby keliatan senang sekali. Lagian hari ini Alby udah sehat dan dalam kondisi fit. Begitu kita bilang Alby mau pergi ke sekolah, dia senyum-senyum happy. Dari pertama ketemu Ibu Sri, Alby nggak ada masalah seperti takut, malu atau ragu tapi dengan mantap dia jalan ke meja dan tempat duduknya. Semua 'pertanyaan' dari ibu Sri, bisa dijawab Alby dengan 'uughh'..'uugh' dan betul. Sehingga Ibu Sri bilang; kalau pemahaman Alby baik bentuk, pengenalan binatang, benda, terus kegiatan orang, termasuk jg perintah bagus banget, kalau begini akan mudah dan bisa aja dalam waktu 2-3 bulan ke depan Alby udah bisa bicara.. (Insya Allah, doain yaa.., amin). Wah liat semangat dan antusiasnya Ibu Sri.., manya juga ketularan.., moga2 manya, ayah dan se-rumah2 bisa mengikuti dan memperbaiki kekurangan kita dalam menstimulasi bicaranya Alby.

Image hosted by Photobucket.comLamanya terapi 45 menit, dan namanya juga anak-anak. Di menit ke 30 Alby mulai menunjukkan kalau dia mulai bosan, dia berusaha keluar dari kursinya, tapi bu Sri-nya jg nggak kurang akal. Diikutinya maunya Alby terus belajar gerakan bibir di depan kaca dalam kelas. Alby sih nggak ngikutin malah asyik aja ngeliatin mulutnya ibu Sri komat-kamit, sempat jg ngikutin vocal..aaaaaaaaaaa.., tapi suaranya nggak keluar, mulutnya aja yg mangap. Dan nggak tau kenapa, hari itu Alby lagi seneng2nya monyongin bibirnya..jadinya yg ada yaaa..seperti mengucapkan uuuuuuuuuuu...,

Manya seneng banget liat Alby hari ini. Jadi inget waktu hari Alby konsul. Sempet sedih juga liat kesimpulan yg diberikan dsa dan psikolognya ttg Alby, kecuali tentang bicaranya. Tapi karena ditempat terapi ini manya ketemu berbagai anak dengan permasalahannya, dan nggak ada maksud apa-apa.., meski sedih manya bersyukur karena Alby masih jauhhh lebih baik dari mereka. Kebayang manya gimana perasaan para ibu anak-anak itu dan manya yakin mereka adalah ibu-ibu yg tangguh. Semoga temen-temen kecilnya Ayra-Alby itu berhasil dan ada kemajuan dalam terapinya. Pas banget ama lagunya Opick yang lagi sering banget diputer di radio dan tv.. alhamdulillah, wa syukurilah..bersyukur sepanjang waktu..

Monday, October 24, 2005

Alby sakit :(

Image hosted by Photobucket.com Sejak kamis 20 Oktober lalu, Alby demam. Panasnya sih masih kisaran 38 derajat. Demamnya itu naik turun. Sepanjang Jum'at, Alby udah mulai sedikit batuk, meler, bibirnya merah banget dan rewel..kata andung sepanjang siang itu maunya gendong terus. Demamnya udah diatas 38.5. Jadilah sore itu manya bawa ke dr.Abu. Kenapa manya buru-buru bawa ke dokter? Ini karena ketakutan mama juga, sabtu-minggu terlalu lama, rumahnya dr.Abu itu jauh, kalau tempat prakteknya mah..dekat ama rumah kita, cuma jalan kaki, tambah lagi cuaca yang nggak bagus, kalau hujan..hujannya hujan angin. Menurut dr. Abu sih Alby radang tenggorokan. Sejak kamis itu juga tiup-tiup manya galakkin lagi. Lumayan deh..buat ngeluarin dahaknya Alby.

Sepanjang sabtu-minggu itu demamnya masih aja turun naik. Kalau malam rewel dan merengek terus, maunya digendong ayah aja. Kasian Ayah..jadi begadang..karena setiap mau ditaruh ditempat tidur, Alby bangun..nangis dan merengek lagi. Jadilah sepanjang malam Ayah nge-gendongin Alby. Hari minggu, Alby mulai nggak mau makan, minum susunya pun udah mulai tawar2an..dan kalaupun mau..sedikit :(

Image hosted by Photobucket.com Minggu sore kemarin, waktu kita ke mesjid maunya manya Alby nggak usah ikut. Tapi kata ayah nggak papa, kasian jg kalau ditinggal..bakalan 2 mingguan itu Alby dirumah terus.. Ya, sudahlah.., bismillah aja semoga Alby baik-baik aja. Dan memang malamnya Alby nggak ada panas, rencananya kalau masih jg demam besoknya mau manya bawa ke lab.

Pagi ini manya putuskan nggak kantor dan Alby check darah. Kalau dibilang suhunya udah normal, enggak jg karena badannya masih agak-agak hangat gitu. Makan pagipun penuh perjuangan.., :( Duhhh.., kalau anak-anak sakit kayak gini..itu, gimana yaaa..., maunya sih segala kekhawatiran disimpen aja dihati..tapi kok yaaa..nggak nyaman jg, suka kepikiran yang enggak-enggak...yg DB-lah..typhus-lah...mana sekarang penyakit berseliweran aja..rata-rata gejala awalnya hampir sama semua, demam...

Pulang dari ambil darah, Alby diem dan cemberut aja.., bete ya..by karena diajak pergi mama cuma buat disuntik. Waktu mau berangkat Alby udah seneng dan semangat gitu dadah-dadah..terus..kiss-bye ke andung dan angku. Kirain mau jalan-jalan enak kali ya, by...eee.., malah diajak suntik ama mama..

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.comSampai rumah, abis bobo-in Alby. Manya pergi lagi jemput Abang sekolah. Sekolahan udah sepiii..dan hawanya udah hawa liburan. Iya, abang mulai tgl 27 besok sampai tanggal 14 November libur lebaran. Dari ruang tunggu udah kecium aja bau kue, hmmm enaknyaa..., rupanya anak-anak TB-B lagi masak kue. Kira-kira jam 11.30 abang keluar dan bawa parcel buatannya! kata abang lagi; parcelnya boleh dibuka kalau dah lebaran :)

Pulang sekolah, abang langsung ganti baju..cuci tangan..cuci kaki dannn..waktunya berbuka buat abang. Mungkin karena makan bersama-sama abang, Alby jadi semangat niii...lumayan..nambah dikit porsinya.., susu jg gitu. Sorenya Manya ama Abang Ayra pergi lagi, ambil hasil lab-nya Alby terus nyambung ke dr.Abu. Tapi sebelumnya kita janjian dulu baru terus jemput Alby. Bakalan ribet kalau bawa balita dua..sendirian. Dari hasil lab-nya alhamdulillah..Alby ternyata nggak papa, cuma ada sedikit kemungkinan gejala typhus, yg kalau kita perhatiin sih karena Alby masih suka memasukkan sesuatu ke mulutnya. Sekarang..Alby udah ceria..dikit, wajahnya jg udah tidak se-lesu kemarin. Alhamdulillah...cepet sembuh ya, by.. :)

Sunday, October 23, 2005

berbuka di MRPI (2)

Image hosted by Photobucket.com

Sama seperti kemarin.., hari ini kita masih berbuka dan maghrib-an di mesjid PI. Cuaca hari ini jg mendung, tapi hujannya udah turun lebih dulu. Kali ini pesertanya nambah 3.. :). Selain manya, ayah dan Ayra. Tante Mimi, tante Linda dan Alby juga ikutan. Suasana di mesjid tidaklah terlalu ramai. Nggak ada kegiatan sepertinya, tapi lebih banyak orang-orang yg mampir buat berbuka.., maghrib dan nerusin tarawih disini...

Saturday, October 22, 2005

berbuka di MRPI (1)

Sabtu sore ini, kita berbuka di Mesjid Raya Pondok Indah. Pesertanya ya..cuma kita bertiga aja. Berangkat jam 17.00 lewat dikit. Mesjid PI ini lebih dekat lagi dari rumah. Baik ke PIM atau ke Mesjid PI bisa naik kendaraan atau kalau lagi mau sambil berolah, raga jalan kaki juga boleh...., lumayan deh..., lumayan pegel...he..he... Mesjid PI sendiri punya kenangan tersendiri buat mama dan ayah. Dulu mama dan ayah menikah di mesjid ini, tepatnya 25 April 1999 hari Minggu jam 8.30 pagi..

Sore ini rada mendung.., nggak lama kita sampai..hujan angin dan lebat turun lagi.., karena mesjid ini lantai atasnya agak-agak terbuka..bisa dipastikan akibat terpaan angin..banyak air yg tempias ke dalam mesjid, nggak sampai membasahi karpet mesjid sih..karena yg berkarpet hanya bagian tengah mesjid. Cuma yaa..itu dia.., jadi dingin..dan abang bilang mesjidnya bocor ;)

Kegiatan di mesjid sore ini rame sekali. Di lapangan parkir ada bazaar murah, manya nggak tau siapa yang ngadain karena jg nggak tertarik untuk liat2. Di dekat tempat parkirnya jg udah rame dengan orang-orang yg jualan makanan, seperti syomai, bakso gitu. Terus di lantai bawah mesjid ada ceramah, kata ayah sih yang bawain Lutfia Sungkar. Kalau di dalam mesjidnya sendiri, di sisi kanan mesjid ada anak-anak yatim yang mengaji bersama..., suara mereka riuh..dan rame sekali. Menjelang bedug bunyi manya turun ke bawah beli minum, fresh tea. Kali ini kita nggak bawa bekal.., karena abis ini kita mau ke acara berbuka temen2 SMP-nya manya di Chatter Box-PIM 2. Selama puasa ini baru kali ini mama bisa ikutan acara berbuka. Kalau hari kerja..dah bakalan nggak bisa deh.., nggak ada yg jagain Ayra-Alby soalnya.

Wednesday, October 19, 2005

hujan..hujan..

Selasa, 18 Oktober 2005

Hampir sepanjang hari ini hujan.., pulang sekolah Ayra dan Andung kehujanan.. Ayra sih pake jas hujan dan Andung juga bawa payung.

Sementara manya dikantor, liat ke jendela..hujannya lumayan gede terus gerimis tipis, jadi keingetan abang ama andung deh.., mudah-mudahan nggak papa..nggak sampai berhujan-hujan ria.

Sore hari, manya sampai rumah menjelang buka puasa. Meski kantor pulang jam 4 sore kalau puasa gini dan on time, sampai rumah tetap aja menjelang maghrib. Terkadang kena macet juga, mungkin banyak yang pengen cepet2 sampai dan berbuka dirumah.

Begitu buka pintu, abang langsung lapor...

'ma, tadi banjir..., abang tadi ama andung..sepatunya tenggelem...kakinya tenggelem..'

ha..ha..mama pengen ketawa deh.., saking semangatnya abang ayra cerita sampai lompat-lompat gitu..., ternyata abang dan andung pas pulang kena gerimis dan jalan keluar dari sekolah ada genangan air. Sepatunya ikut basah deh...

Saturday, October 15, 2005

buka bareng di Al-Azhar..

Acara pagi ini dimulai dengan ke sekolah abang. Di sekolah ada penyuluhan tentang flu burung dari IPB. Sayang banget yang dateng nggak begitu banyak, padahal kata Ibu Romie yang nanyain sejauh mana penanganan soal flu burung ini oleh sekolah banyak banget. Siangnya kita mampir ke Hero PIM beli susu UHT buat abang berbuka nanti sore. Niatnya sore ini mau bawa Ayra dan Alby ke mesjid Agung Al-Azhar, mau berbuka dan maghrib disana. Untuk ikutan terawih disana rasanya belum dulu karena Alby masih terlalu kecil dan yang pasti pulangnya udah malam banget.

Image hosted by Photobucket.comDulu niii..waktu manya, tante Mimi dan tante Linda masih kecil, sering banget setiap sore diajak Angku dan Andung ke Al-Azhar. Kita berangkat sore setelah Ashar, terus sambil menunggu berbuka kita main lari2an..di lapangan rumput mesjid yang luas. Nanti pas bedug bunyi..Andung ngeluarin bekal..minum sebentar terus maghrib, setelah maghrib lanjut lagi makannya. Kita makan disamping pinggiran mesjid bagian atas. Kebersihan harus tetap dijaga, jadi kita bawa kantong plastik buat ngumpulin sampah bekas makan, baru abis itu dibuang ke tempat sampah. Pesertanya jg banyak. Ada jg keluarga kayak kami, nenek-nenek yg itikaf di mesjid, orang-orang yang mampir ke mesjid. Ada jg berbuka bareng anak yatim, tapi ini di aula bawah. Karena hampir setiap puasa kita selalu ke sini, jadi kerekam banget deh..suasananya..dannn..manya ingin banget melakukan hal yang sama untuk Ayra dan Alby. Kalau ajak Ayra aja, mungkin bisalah sesekali kita ikutan terawih di sini, tapi kalau Alby ditinggal kasihan jg. Sementara kalau ikut..rasanya masih terlalu kecil. Mungkin tahun depan..sudah bisa yaa..

Image hosted by Photobucket.comTernyata ada yang mau ikutan juga, yaitu Agung dan Adik Diah. Jadilah kita ketemuan di Mesjid Agung. Kita berangkat sore setelah Ashar. Tante Linda juga ikutan nii..dan tante Mimi nyusul kemudian. Sampai disana udah ada Agung dan Adik Diah sekeluarga dan orang-orang lagi pada ngedengerin kajian sore menjelang berbuka. Sementara di aula bawah sepertinya ada acara berbuka dengan anak yatim, lumayan ramai. Nggak lama setelah itu hujan lebattt..banget, hujan angin tepatnya.., Ayra yg lagi heboh mondar-mandir masukkin uang receh ke kotak amal bersama Agung, tiba-tiba mau pipis..., aaaduuh, tahan dulu ya, bang..mana hujan lebat gitu. Tapi untunglah Abang bisa nahan dikit. Dan hujan berhenti menjelang bedug maghrib.

Ketika bedug bunyi..kita semua berbuka. Bekal kita nggak banyak kok, manya ama ayah cuma bawa minuman fruit tea, green tea terus Ibu (Kak Opet) bawa Aqua, sementara anak-anak minum susu dan makan kue lapis legit, bawa dari rumah. Ayra-Alby makannya rapihhh deh, nggak ada sisa2 kue yg berhamburan, karena manya udah wanti-wanti banget.. Abis itu kita shalat maghrib sama-sama. Berhubung bawa anak-anak. Manya ama Ibu shalatnya belakangan, tante Mimi dan tante Linda duluan. Sehabis shalat kita pulang dengan nge-bungkus sate padang.. :). Sebenernya nggak bawa bekalpun nggak masalah disini, karena diluar mesjid disepanjang kaki lima-nya banyak yang jualan, ada sate padang, somay..dan lainnya.

Awal puasa kemarin, niatnya manya dan ayah setiap sabtu-minggu kita mau ke mesjid.., berbuka dan maghrib-an..entah itu di mesjid Agung..atau mesjid PI..udah satu sabtu-minggu terlewat lantaran manya harus ngantor. Mudah-mudahan sabtu-minggu depan bisa deh, Insya Allah.., ada yang mau ikutan? :)

"Mama..cantik..!" :D

Jum'at, 14 Okotber 2005

Image hosted by Photobucket.comDuuuhh, selangit nggak sih rasanya dipuji anak sendiri..? Berawal dari boringnya manya pake baju seragam, harusnya kalau hari jum'at ini seragamnya kan hitam-hitam...tapi rasanya nggak semangat banget deh..., mau nakal dikittt ahhh...
buka-buka lemari kelihatan deh baju ini..Baju ini baju dah lama banget..jaman mama masih langsing he..he.., masih mama simpan yaa..warnanya juga masih bagus..kali-kali aja masih muat gitu.. (berharap banget!). Waktu abis lahiran Ayra..yg nggak cukup dibagian dadanya..giliran abis Alby..nambah lagi dibagian pinggulnya..., nasib deh! Tapi berhubung sayang banget kalau dikasihin..tetap aja mama simpen. Iseng deh..pagi ini nyoba pake..eitss ternyata muat! jadi pas banget..enak gitu makenya.. Ya sudahlah..

Selesai dandan, siap-siap mau berangkat..kasih komando..'ayo..ayo, abang pake sepatunya..kita berangkat lagi,' Ayra lihat manya.., keliatan deh dari matanya kalau dia terkesan..terus cengir2..senyum-senyum..dan ngomong gini; 'mama kok pake baju itu.., ma'
'emang kenapa bang?'
Ayra sambil cengir2, gayanya dia..terus dia bilang gini; 'mama cantik..!'
titik 2 D..alias giginya depannya keliatan semua...
'apa, bang?'
'iyaa...mama, cantik..!'

Ditambah lagi Alby yg ngekor dibelakang abangnya..ikutan ngangguk2.., ddduhhh..tiba2 mama melayang..gubrakkkksss..terus pingsan dehh.. ;), tapi pujian ayra bikin manya jadi semangat kerja..ha..ha..ha..

asli deh, seneng banget manya, Ayra kan jarang banget muji..mamanya...
dduhh, abang..makasih yaa.. :)

Tuesday, October 11, 2005

Puasa ala Ayra.. :)

Pagi ini pas sahur pertama kalinya abang ikutan bangun dan sahur. Kalau yang udah-udah sih abang selalu dalam keadaan bobo.., berhubung ini masih tahap belajar ya..nggak papa. Ayra bangun dengan sukarela.. terus liat kita pada makan dia juga mau..tapi baru beberapa suap Abang Ayra udah nggak mau lagi alasannya 'kan ini puasa ma, jadi abang nggak mau makan, kalau puasa kan nggak makan..'
Mama : 'abang, memang puasa..tapi sekarang kan waktunya sahur..kita makan dulu..puasanya dimulai setelah imsak sampai nanti maghrib..tapi kalau abang boleh deh, sampai pulang sekolah..' tetap aja abang Ayra nggak mau, yaa..sudahlah..nggak papa deh, tapi masuk juga sih..5 suap.

Image hosted by Photobucket.com
Selama puasa, kegiatan belajar Ayra nggak diselingin dengan istirahat makan bersama. Anak-anak boleh tetap bawa bekal, tapi dimakannya setelah sekolah selesai. Kalau Ayra biasanya udah nggak mau..paling juga minum tapi itupun sedikit krn botol minumnya mama perhatiin nggak habis, jadi selama sekolah Ayra cuma bawa minum aja. Nanti baru pulang sekolah dia makan. Waktu hari pertama, kata andung keliatan banget deh..Ayra lemes, begitu sampai rumah langsung minta makan dan makannya banyak ;). Jadi puasa ala Ayra itu.. sebelum berangkat sekolah tetap minum susu, nanti pulang sekolah jam 11-12an, makan..agak2 sore minum susu dan menjelang maghrib baru makan lagi. Pernah mama tanyain; 'Wah, kalau gitu kapan puasa dong bang?' jawabnya 'abang puasa kalau abang tidur' ;)

Sekali waktu..siang hari..mama dan ayah telpon ke rumah, ngobrol ama Ayra. Kita nanya nii..'abang puasa?'
Ayra : 'puasa yah.., abang masih puasa kok ma..'
tapi belum berapa lama kita ngobrol, tiba-tiba Ayra bilang gini; 'Ayah, mama udah dulu ya telponnya..abang mau minum juice nii...'
mama + ayah (nyaris bareng ngomongnya) : 'lho abang?!! katanya puasa..hi..hi..hi..'

Namanya juga lagi belajar ya..bang?

Selamat jalan, Ardi..

Senin, 10 Oktober 2005

Pagi sesampainya di knt Manya dapet berita dari Mamanya Yasser dan Mamanya Syifa, kalau kakak dari temennya Ayra dulu waktu di TBB, wafat minggu siang karena DB. Duhh..rasanya nggak percaya deh.., terus Manya sms tante Santi dan telpon sekolah, ternyata bener, langsung badan rasanya lemes dan merinding...

Karena nggak bisa ninggalin knt, pulangnya baru manya dan ayah ngelayat. Kakaknya Arda ini namanya Ardi, 11 tahun. Ibunya tabah banget..gitu juga ayahnya terus cerita kalau Ardi itu sakit sejak hari kamis. Sedih banget denger ceritanya..terlebih waktu ibunya cerita kalau ada orang/saudara yg besuk Ardi ini dan tanya Ardi mau apa, jawabnya selalu 'doa..doa'
Adiknya, Arda juga jadi lebih sensitif. Dia tau kakaknya sakit..dia juga tau kalau kakaknya udah wafat..tapi terkadang jg suka nanyain kakaknya. Seperti waktu pemakaman, dia tanya kenapa kakaknya ditarok disitu (dimakamkan). Dijelasin tuh ama ibunya..tapi karena liatnya seperti orang tidur aja, Arda malah bilang; kalau emang cuma bobo aja kenapa nggak dirumah aja, seperti biasanya :(( ..Akhirnya temenku ini bilang; kakak sekarang udah disurga, lebih baik kita berdoa aja buat kakak yaa..

Sedihhh..nggak kepalang.., walau semua pasti mati dan kembali ke Allah swt..tapi nggak kebayang kalau kehilangan anak. Semoga keluarganya Arda diberi ketabahan.

Buat semua teman dan sahabat yg mampir ke blog kami.., penyakit datangnya ganti-ganti-an aja..bukan nggak mungkin DB merebak lagi..jadi tetap jaga kondisi badan yaa..dan berdoa semoga kita selalu dalam lindungan-Nya.., amin..

'pantesan aja ganteng..' ;)

Kamis, 6 Oktober 2005 Image hosted by Photobucket.com

Yang anter sekolah hari itu ayah. Ini hari pertama Ayra sekolah setelah 3 hari sebelumnya libur menjelang puasa. Cerita Ayah niii..,
Pas sampai di sekolah, mau narok tas..abang disamperin ama syifa..ditegurlah abang..
'Ayraaa..., abis potong rambut yaa..., pantesan aja ganteng..' :) dgn expressi senyum-senyum..gaya khasnya Syifa. Ayah yang denger langsung ketawa..ngakak tapi dalam hati aja..gitu.., tampilannya mah ayah senyum2..aja.., kaget jg dia..nggak nyangka anaknya.. dikomentarin gitu..abis lucu .. , sementara abang Ayra teuteup aja diem..cool abis deh, pokoknya he..he.. ;)

Mamanya jg nggak nyangka, ada aja gitu yg perhatian kalau rambut Ayra dah dipotong. Sebenernya yg potong rambut itu Alby hari minggu sebelumnya, karena rambutnya udah gondrong. Liat adiknya potong rambut..Ayra latah..mau potong jg..akhirnya untuk abang Ayra cuma dirapihin aja.., nggak terlalu keliatan deh..kalau abis potong rambut.

Sorenya mama tanya2..soal cerita ini dan kata Ayra lagi, dgn gaya agak2 cuek; 'anak-anak perempuan itu suka gitu ma.., si syifa ama si daiva tuhh..kalau abang dateng suka nyaut2in abang..(baca: panggil-panggil abang)'
'ah, abang..mereka mau ajak abang main kali..'
'enggak, kok..mereka cuma nyaut2in aja..'
'nggak abang bales sahutannya..?'
'hhhhhh...'

dduhhh..abang.. ;)

Tuesday, October 04, 2005

"belajar itu nabung.."

Minggu siang, Manya-Ayah dan Abang pergi ke pesta pernikahannya tante Yuli, teman kantornya Ayah di Aula Mesjid Al-Musyawarah Kelapa Gading. Sampai disana acara belum dimulai. Sambil menunggu kita duduk bertiga sambil cerita-cerita dan bercanda. O iya..kita nggak ngajak Alby karena selain terlalu jauh, Alby sepertinya kecapekan karena kemarin kita abis ke tempat Adik Diah di Cibinong. Dari ngobrol-ngobrol dan bercanda gitu.., manya bilang ke abang bahwa sekarang abang udah harus belajar menabung. Ayra sih..belum sepenuhnya tau uang. Uang Rp. 15.000,., Rp 10.000,- sih dia tau. Tapi bagaimana dia menghargai dan mengerti susahnya cari uang yaa..belum-lah... :). Dari omong-omong itu..abang bilang kalau dia udah menabung. Wah, kaget dong manya..

Ayra : abang kan udah nabung ma..
Mama : wah, bagus dong...! dimana bang nabungnya?
Ayra : di sekolah...

Soal nabung disekolah, udah beberapa kali abang ungkapkan ke manya. Tapi sampai kita ngobrol tadi itu, manya tetap aja nggak pernah merasa dapet laporan tentang kegiatan menabung disekolah. Jadilah manya tanya lagi. Dan seperti biasanya juga..abang yg lagi diajak ngomong suka banget bikin expressi2 lucu..terkadang ketawa..terkadang ngedengerin..alhasil ya..jawabannya pun melompat-lompat..

Mama : gimana nabungnya, bang? mama nggak pernah tau kalau abang nabung di sekolah?
Ayra : belajar itu nabung, ma..
Mama : apa, bang? maksudnya gimana?
Ayra : yaa, belajar itu nabung mama..

dduhh, mama asli nggak ngerti..terus manya tanya ke ayah.., kira-kira maksudnya apa? Ayah tadinya juga nggak tau. Jadi mama tanya lagi..

Mama : abang.., kasih tau mama dong...apa belajar itu nabung..?
Ayra (cengir2..karena sambil nge-goda ayahnya) : yaa..abang lagi nabung belajar..
Mama (tuinggg..!, tambah bingung lagi..) : adduhh, apa lagi nii..? Abang yg bener dong.., belajar itu nabung apa nabung itu belajar?
Ayra : yaa..belajar itu nabung, mammmaaaa...

dduhh, mama nyerah deh.., terus tanya-tanya ayah..dan kayaknya si ayah udah tau maksudnya abang..,

Ayah (dgn sedikit berbisik) : kayaknya maksud Ayra itu gini; dia itu sekarang lagi menabung ilmu..
Ayra (tiba2 aja dia nyeletuk, inget ama apa yg ingin diungkapkannya, smtr mama masih bingung..) : tabungan abang itu belajar mama, skrg ini tabungan abang masih sedikit..nanti kalau udah banyak..udah cukup..bisa abang pakai buat apa aja..
(tetap dgn sambil cengir-cengir..ketawa-ketawa..)
Ayah (masih berbisik) : gini lho ma, kayaknya abang sedikit berfilosofi..kalau menurut dia menabungnya itu bukan uang tapi ilmu.., dengan ilmu nantinya dia bisa apa aja..

Kali ini Mama udah ngeh tapi masih aja dengan tampang bingung..ngeliatin bapak ama anak ganti-gantian... Dalam hati niii...yaaa.., takjub..kagum..terharu.., oo..jadi ini maksudnya dengan menabung di sekolah..

Ayra (nyeletuk lagi dia) : buat masa depan, ayah!
Mama dan Ayah..kaget! pandang2an.. 'tuhh, kan maaa...buat masa depan..'
(dlm hati mama, anak kecil..berfilosofi? ngomong masa depan?)

Ayra : Tabungan itu kan yaa..tabung, ya..yah..? (sambil angkat2 alis, bikin expressi muka yg lucu..) ..nah, tabung abang itu masih sedikit ma.., abang masih harus belajar yang banyak..nanti kalau tabungnya udah penuh..dan abang udah setinggi ayah..baru deh, bisa abang pakai..buat buat beli mobil.., bajaj..(teuteub!) dan buat apa aja yang abang mau.., ya, yahh..semua-semua yang abang inginin..ya, yahhh...

Gubbbraakkksss!! mau pingsan rasanya dengar kata-kata abang! Rasanya nggak percaya kalau itu yang ngomong abang, (dlm hati, ini anak balita apa bukan sih?!!)
Tapi asli.. abang..., mama kagum, takjub dan terharu...menitik air mata mama...
Manya terdiam.., (duhhh, abang ayra sayang..) sampai digoda2in ama ayah.., yaa..ketawa..ya..geli juga..terharu..juga.., Manya beranggapan menabung dalam bentuk uang, sementara Ayra bilang; menabung dalam bentuk ilmu, jadi belajar itu ya..termasuk menabung..
tabungan buat nanti.., buat masa depan kata abang :)

Tapi mama kok jadi penasaran.. dari mana abang bisa punya pendapat yang bagus begitu. Setelah mama dan ayah tanya-tanya.., ujung-ujungnya..Ayra bilang kalau yang kasih tau itu bu guru.., Siapa ya, bang..? awalnya abang nggak mau kasih tau siapa gurunya..tapi akhirnya dia nyerah juga tuh..sambil berbisik, abang bilang; 'Bu Nanin!'

Aiihhhhhhh.., Bu Nanin.., terima kasih yang tak terbilang..terima kasih udah kasih pemahaman yang bagus buat abang. Semoga "belajar itu nabung" selalu melekat sampai Ayra besar nanti..sampai Ayra setinggi Ayah..sehingga tercapai cita-cita dan keinginannya..., amiin..

Sunday, October 02, 2005

Alby, bicaralah sayang..!

Image hosted by Photobucket.comManya..udah mulai was-was niii..., bulan ini Alby udah genap 2thn 1bulan.., beratnya sekarang 11 kg dan panjangnya udah 86-an cm. Kepintaran Alby pun bertambah..ulahnya yang terbaru adalah pake sepatu kerja mama yang haknya antara 3-5cm...dduhh.., lucunya..., dia pake sepatu terus jalan-jalan..ntar udah pegel..dia lepas tuh sepatu..terus ditinggal..gitu aja...(jaaiillllllll...) tapi sampai sekarang Alby belum bisa dibilang dalam tahap 'udah bisa ngomong' Alby memang udah bisa panggil mama dan ayah dengan jelas. Tapi untuk kata-kata yang lain belum ada penambahan. Masih uuugghhh...uuuhhhh... aja, tapi kalau disuruh, melakukan perintah Alby sepenuhnya ngerti. Dia tau tempat handuk, disuruh buang sesuatu atau kasih sesuatu kalau naga-naganya mau masuk ke mulutnya. Kalau mau pergi, dah rapih pake baju..nanti Alby ambil sepatunya sendiri dari rak. Disuruh taruh lagi ke rak sepatu, dia tau. Ditanya mana hidung, mata, telinga..dia juga tau.. Kalau ditanya; 'mana Alby yaa..?' Alby akan nunjuk dadanya..sambil bilang 'uughh' se-olah-olah bilang..'ini lho, Alby..'

Tiap anak itu jelas beda-beda, jadi bukan maksud untuk membandingkan dengan Abang Ayra. Tapi lewat Abang, manya jadi bisa melihat udah sampai dimana perkembangannya Alby. Dulu kata pertama yg dikenal abang itu jg mama-ayah, umur 20 bln abang bisa dgn jelas bilang; 'allahu akba..' (tanpa huruf 'R') dan pas 2tahun, perbendaharaan katanya udah banyak dan dia jadi rajin banget berkicau. Ibarat keran air yang dibuka..aja deh.. Antara umur 3-3.5tahun..rasanya kita udah bisa ngobrol 2 arah dan nyambung dengan Abang Ayra.

Image hosted by Photobucket.comApa yang kami lakukan ke Ayra dulu, begitu juga ke Alby. Sering ngedengerin kaset, setel vcd alif-ba-ta, menyanyi, apalagi Ayra terkadang suka minta baca-baca, Alby tuh suka nge-dengerin dan nanti dia akan ikut tertawa-tawa kalau liat abangnya membaca, kayaknya kagum kalau abang dah bisa baca..(dddeee...)..terkadang dia jg ikut nunjuk2 gambar di buku cerita. Minta diceritain berdasarkan gambar yang ada. Manya juga udah mencoba triknya Bu Anda -gurunya Abang Ayra- seperti misalnya, kalau Alby minta dipakein sepatu. Dia akan ngomong 'uughh..ughh' sambil ngacungin sepatu yang ditentengnya.., terus nanti manya akan pura-pura tanya..'alby mau apa sih?, mama nggak ngerti niii..., ngomong dongg...' tapi tetap aja Alby akan 'uggghhh..ugghh..' kalau manya tetap begitu juga.., udah deh..dia ngacir aja tuh.., bodo amat kali yaaa..pikirnya..Selain tetap terus berusaha, dalam waktu dekat ini kita mau konsul ke dsa. Manya juga udah tanya-tanya dan dapat dari tante Santi tempat terapi wicara, mudah-mudahan..sebelum 2.5thn Alby udah bisa bicara.., perbendaharaan katanya bertambah...

O..iya, sekalian juga nii..mau ngucapin "Selamat Berpuasa, Ramadhan 1426 H..buat semua teman dan kerabat yang mampir ke blog-nya abang Ayra dan Alby. Maaf atas segala kesalahan kami baik perbuatan maupun kata-kata ya.." Abang Ayra kayaknya mau belajar puasa, Abang sudah tidak sabar menunggu bulan Oktober... :)