Sunday, January 29, 2006

kata bu guru...

Sebenernya ada banyak cerita setelah angku pergi.., tapi Manya males banget nulis-nulis..sekarang mau coba nyicil cerita aja deh, ya... :)

Image hosted by Photobucket.comTerkadang anak-anak lebih suka mendengarkan kata orang lain timbang kata/nasehat dari orang tuanya..walau memang nggak semua. Abang Ayra juga mengalaminya. Sejak beberapa bulan abang di TK-A diantara ucapan-ucapannya..cerita-ceritanya suka terselip kata-kata yang diawali..'kata bu guru ma...' atau 'bu guru bilang...'

Awalnya sih biasa aja ama segala perkataan Ayra tentang 'kata bu guru..' ini, karena juga ada bagusnya..jadi lebih nurut he..he.. Karena seringnya Ayra bilang 'kata bu guru..' sekali terlintas soal keramas. Iya..dari kecil umur2 2.5-3thn persisnya sih setelah lancar bicara dan berani protes Ayra susah sekali kalau diajak keramas. Mungkin karena salah manya juga dimana waktu kecilnya pas dia keramas, matanya kena shampoo atau Ayra memang nggak suka muka/kepalanya diguyur tapi nggak bisa protes. Lucunya kalau berenang..Ayra nggak masalah tuh.., mau mukanya kena guyur atau keramas setelah berenang. Sampai sekarangpun kalau kita tanya kenapa abang nggak mau keramas, kita nggak dikasih jawaban..meski dirayu-rayu sekalipun jawabnya cuma gelengan kepala. Berbagai bujukan dicoba, akhirnya cuma mau pake washlab atau sapu tangan handuk buat keramas dan ngebilas rambutnya. Setiap keramas mesti heboh dan tarik urat dulu. Walau pada akhirnya Ayra terima juga kalau rambutnya wangi dan seusai keramas kita semua wajib cium rambut wanginya.

Image hosted by Photobucket.com Ada aja alasan Ayra buat nggak keramas. Pertama ngajuin syarat kalau keramas hanya mau di setiap hari Minggu. Giliran harinya tiba..pas mandi pagi..dia minta keramasnya siang aja.., nanti udah siang minta sore..nanti udah sore minta lagi..minggu depan.., tapi kalau yg kayak gini udah nggak dikabulkan ama manya, he..he....Kalau dikasih tau kenapa nggak keramas dan akibatnya..spt kepala gatal..ketombean..jawabnya malah bilang 'Abang mau ketombe ma..' iiihhh, gemeeesss nggak sihhh?!! Akhirnya soal keramas ini manya sampaiin ke bu gurunya. Dan ajaib, ..pagi manya cerita..siang harinya pas kita telepon bertiga ama ayah, baru aja kita berdua menyapa 'halo...?' Ayra langsung bilang; 'Ma, abang besok pagi mau keramas ya.., soalnya bu guru mau cium rambut abang!' Bicaranya tegas, lugas, tajam terpercaya..(ooo..salah ya? yg 2 terakhir itu liputan 6 bukan? he..he..) sampai manya dan ayah terkaget-kaget..dan sama-sama geli nahan ketawa. Permintaan pun disetujui..tapi dengan harap-harap cemas juga.., takut kalau paginya Ayra berubah pikiran. Ternyata enggak..lho.., bangun paginya..abang dgn senang hati bilang, 'Ayah..pagi ini abang keramas yaa..'
2 hari kemudian keramas lagi..juga nggak masalah.., cium rambut wanginya sih tetap..tapi andai terlewatpun buat abang nggak masalah lagi...Dan pagi itu bu gurunya cium rambut abang :)

Selain keramas, ada lagi..soal pipis..,

Nggak tau nih, manya bagaimana persisnya ibu guru bilang ttg pipis. Setiap abang mau pipis selalu ke-ucap kata-kata; 'kata bu guru kalau pipis ditahan-tahan jadi batu ma..'

Udah jadi kebiasaan Ayra..setiap dia dateng ke suatu tempat..baik ke mall..ke knt manya..atau ayah..ke resto..ke rumah orang pasti yg dicarinya kamar mandi. Sambil berbisik 'abang mau pipis..' Sekali waktu kita ke PIM, mampir ke Gramedia..tiba-tiba abang bilang; 'abang mau pipis, ma..' Manya bilang tunggu sebentar..karena memang sebelumnya waktu kita datang Ayra udah pipis.., ee..tau-tau Ayra bilang; 'Mama.., kata bu guru pipis nggak boleh ditahan..nanti jadi batu..' disuruh2 sebentar tetap aja nggak mau.., ya..sudah ke toilet. Lama-kelamaan..jarak waktu mau pipisnya dekat sekali..sementara pipisnya pun sedikit-sedikit.., amat sangat mengganggu kalau kita lagi asyik2 jalan.. Dan ini merembet ke sekolah, nggak berapa lama setelah kejadian di Gramed itu..bu gurunya kasih laporan kalau hampir setiap 10 menit abang minta pipis.

Waduh! manya udah kepikiran yang enggak2 aja.., ada apa-apa gitu dengan saluran kemihnya. Ditanya-tanya ada yg sakit, jawabnya enggak.., ditekan-tekan perut bagian bawahnya nggak tuh nggak sakit. Setiap mau pipisnya keluar sakit nggak bang? enggak juga katanya.., walah kenapa ini? Ayah udah ngajak ke dokter aja..tapi terus manya bilang; kita lihat sehari-dua hari ini..badannya hanget nggak.., tapi Ayra tetap aja kayak biasa..dan setiap ditanya sakit nggak, jawabnya selalu tidak. Terus jg tanya2 seputar sekolahnya.., yaa..kali-kali aja ada yg nggak menyenangkan buat dia..entah teman-temannya atau kegiatan sekolahnya. Jawabnya..manis banget. 'semua menyenangkan, mama..' :) Akhirnya kelintas lagi soal 'kata bu guru..' ini..ya, udah manya dan ayah..coba kasih penjelasan ke Ayra..kalau jarak waktu pipis 1-2 jam nggak apa-apa..dan pipisnya pun nggak jadi batu. Ayra nggak percaya dan tetap sama argumennya.

Wah, alamat nggak nyaman nih..kalau setiap sebentar bolak-balik ke toilet. Akhirnya mama ama ayah nyoba dgn cara kasih jarak. Setiap abang minta pipis, kita lihat jam..kalau jaraknya deket..dengan yg sebelumnya nggak kita kasih. Meski Ayra ngotot..., kita berdua..ganti-gantian bilang..'nggak bang..nggak papa..nanti kalau abang pipis lihat deh..jadi batu apa enggak..' Dari 10 menit mundur ke 15 menit, terus 30 menit..terus akhirnya balik ke awal lagi..sekitar 1-2jam.. Waktu kita pergi nonton Chicken Little, sebenernya selain khawatir karena anak-anak takut dengan suara keras dan ruangan gelap..juga pipisnya abang ini. Kebayang gitu Ayra bakalan bolak-balik ke toilet. Manya waktu itu ambil kursi di deretan yg dekat dgn pintu keluar, biar kalau abang mau pipis gampang. Tapi ternyata..dia nggak minta pipis tuh..padahal didalam kan ada sekitar 2 jam-an. Tapi itu juga bisa jadi buat ngebuktiin Ayra kalau pipisnya nggak jadi batu. Sehabis nonton itu Ayra pipis..dan pas kita ketemu..dia bilang; 'iya ma, pipis abang nggak jadi batu..' Ya.., iyalah..yg bisa jadi batu itu kan kalau terlalu sering menahan pipis..(betul begitu, kan?)

Adduhh, ternyata nggak mudah ya...kasih pemahaman ke anak.., menjelaskan..termasuk jg kata-kata yang dipilih.., jadi inget waktu ayra kecil dulu dan dia udah bisa bilang pipis. Kita pesen 'kalau mau pipis bilang ya, bang'.. Yang ada setiap abis pipis baru dia bilang. Terus ganti kalimat deh, 'Setiap abang terasa mau pipis..bilang ya..' dan memang ada bedanya..,

Bobo jam 9 malem..

Image hosting by Photobucket Ini yang terbaru.., abang sekarang selalu..maunya tidur jam 9 pas.., dan lagi-lagi kata ibu gurunya. Biasanya..niii..kalau udah jam-jam 7.30 - 08.00 Ayra dan Alby udah manya giring masuk kamar, ganti pakai baju piyama udah gitu..terserah deh.., dikamar mau ngapain..nonton vcd, nyanyi..baca-baca.., nanti tuh tau-tau dari mereka minta susu dan biasanya nggak lama tidur deh. Yang udah-udah sih kalau Alby biasanya jam 08.00 udah tidur.., tapi sekarang udah nggak lagi..karena dilarang tidur jam 08.00 ama abang.., jadilah mereka tidur jam 09.00 tepat. Kecuali kalau mereka dalam keadaan capek abis jalan-jalan..biasanya sih Alby nggak kompromi tuh.., bobonya jadi lebih cepat aja. Sedang abang Ayra..seriiiingg..banget nahan kantuk..sampai jam 09.00. Dibujuk-bujuk nggak mempan..meski kita bilang; 'bobo lagi bang, besok kan abang sekolah..mesti bangun pagi..' pasti deh jawabnya; 'belum jam sembilan, mama..., kata bu guru..kalau bobo itu jam sembilan..' kalau dibilangin berkali-kali..nanti diujung jawabannya pasti ada kata..'iiihhhh, mama..abang gemesss...deh..' ;)

Dan abang bener-bener menepati janjinya, kalau udah jam 9 kurang 5..dia akan bilang ke mama atau ayah..kalau dia mau tidur, berdoa sebentar terus abang minta diusap-usap punggungnya..terus nggak lama bobo deh.., tapiiii..masih ada kecualinya..., kalau ayah pulangnya malem dan jam 9 belum nongol ..abang Ayra belum mau bobo-bobo juga.., jawabnya; ntar ama ayah bobonya... :D

Monday, January 23, 2006

Hari-hari setelah Angku pergi...

Rasanya nggak cuma kami yang dewasa aja yang merasa bingung dan nggak tau mesti ngapain, ..tapi juga Ayra dan Alby..

Ayra..

Sepertinya Ayra dapat 'membaca' kalau Angku mau pergi beberapa hari sebelumnya dan ketika harinya Ayra tau kalau Angkunya udah pergi.. banyak pertanyaan-pertanyaan yang keluar.., tapi maaf ya, bang..belum bisa dijawab semua ama mama. Ayahlah yang masih bisa kasih jawaban..keliatannya sih Ayra nggak papa.., tapi kata bu Atih disekolah, waktu ditanya seputar liburan kemarin..Ayra cerita tentang Angkunya.., menurut bu Atih lagi..Ayra cerita dari suaranya yang biasa-biasa aja sampai suaranya bergetar..keliatan banget kalau dia sedih..
Salah satu kata-kata yg sering Ayra sebut, 'sekarang kalau siang kita tinggal bertiga aja, angku kan udah meninggal...' ddduhhh..., Ayra..keliatannya biasa-biasa aja ..tapi ternyataa...

terus di minggu-minggu selanjutnya..terkadang nggak ada angin atau apa..tiba-tiba aja suka negur manya; seperti 'Mama, masih sedih ya..?' sambil ngusap-ngusap pipi manya..., atau di lain waktu lagi..tau-tau meluk terus bilang; 'Udah nggak sedih lagi kan May?' -sekarang suka panggil manya, 'may-may'-...hikss..abaaang, mama jadi terenyuh...

pas harinya Angku pergi dan Ayra belum kita kasih tau..apa yg terjadi..dan waktu itu air mata manya netes terus -walaupun nggak ingin- .., Ayra itu keliatan banget bingungnya..matanya juga udah merah berkaca-kaca...dia nguber terus..'mama.., kenapa ma?' 'mama, kenapa nangis?' dan nggak lama airmatanya ikutan nitik..., kata Ayah..waktu itu abang sedih bukan karena Angku pergi, tapi karena manya sedih..., duuhhhh...gimana ya, bang..manya maunya nggak sedih..tapi susahhh..gimana bilangnya... :((

Alby..

Si mungil ini sepertinya nggak ngerti apa yg terjadi..., tapi keliatan banget kalau dia bingung..apalagi Alby belum bisa ngomong..., di hari-hari kerja, hari-hari dimana Alby selalu main-main ama Angkunya.., Alby mulai..-sepertinya- sadar kalau Angkunya nggak pernah keliatan lagi..., nggak ada yg nyamperin dia..gendong sambil saling tempel pipi -gaya favoritnya Alby kalau digendong Angku- ... ngajak main..., melerai kalau Abang dan Alby ribut.., 3 hari setelah Angku pergi..manya baru bilang ke Alby, kalau mulai hari itu..Alby dah nggak bisa main-main lagi ama Angku ..dah nggak bisa sama-sama Alby dan Abang lagi. Alby dieeemmm...aja..kayak nyimak gitu, terus manya tanya; 'Alby sedih?' Alby geleng-geleng...., tanya lagi; 'Alby bingung?' ee..Alby ngangguk-ngangguk..., hiiikss..kasian deh..liat tampangnya.., bener-bener bingung... :(

Seminggu pertama..berat kali ya..buat Alby, karena..hampir sepanjang malam dia menangis keras..terkadang menjerit..dibujuk..dikasih susu nggak mempan..tapi pada akhirnya sih..tenang sendiri.., masuk minggu ke dua..menangis..menjerit di malam hari..ini udah nggak lagi.., kalau siang..suka nunjuk-nunjuk ke kamar atas -kamarnya angku-, nanti kalau dah sampai atas..dia keliling deh..nyari-nyari.., matanya nyari-nyari..., mungkin dia mikir; 'kemana sih, nih angku..., kok nggak keliatan terus..., aku kan mau main..'

Kalau siang..Alby jadi lebih rewel, merengek nggak karuan..serba salah mau ngapain juga..karena kan kalau siang, apalagi jam-jam..bobo siangnya.. suka di kelonin ama angkunya.., Alby jadi suka lempar-lempar barang..., untung deh..minggu-minggu awal itu lebih banyak liburnya..jadi kita bisa nemenin Alby..., masuk minggu ke dua dan ke tiga...Alby jauuuhhh..lebih baik, meski jadi lebih sensitif juga sih..., karena kalau dilarang dikit..tau-tau nangis aja... :(

Yaaa..yang sabar ya.., Ayra..Abby.... moga-moga kita semua bisa nge-lewatin hari-hari ini..

Sunday, January 22, 2006

Yang Terbaik Bagimu (Jangan Lupakan Ayah)

teringat masa kecilku..
kau peluk dan kau manja
indahnya saat itu buatku melambung
disisimu terngiang hangat nafas harum tubuhmu
kau tuturkan segala mimpi-mimpi
serta harapanmu..

kau inginku menjadi..
yang terbaik bagimu
patuhi perintahmu jauhkan godaan
yang mungkin kulakukan dalam
waktuku beranjak dewasa
jangan sampai membuatku terbelenggu..jatuh dan..terinjak..

Tuhan, tolonglah..sampaikan sejuta sayangku untuknya..
ku terus berjanji tak kan khianati pintanya
Ayah, dengarlah..betapa sesungguhnya ku mencintaimu..
kan ku buktikan ku mampu penuhi maumu..

andaikan detik itu kan bergulir kembali
ku rindukan suasana basuh jiwaku
membahagiakan aku yang haus akan kasih dan sayangmu
tuk wujudkan segala sesuatu yang pernah terlewati..
-Krisna/Donnie, Heaven of Love, Ada Band-


Tuhan, tolonglah sampaikan sejuta sayangku untuknya...

Papa, orangnya keras.., keras juga pendiriannya..dan kaku..rasanya ajaib aja kalau kami (bertiga) bilang sayang.. atau.. atau.. apalah..atau jg sebaliknya..kecuali mungkin waktu kami kecil..., tapi biar gimana juga dan bagaimanapun cara kami..mengungkapkan rasa sayang kami buat papa..., kami harap papa tau..kalau kami sayaaangg..papa..

Angku, yg senantiasa selalu membuat tersenyum.., tertawa 2 cucu kecilnya.., teman bermain.., teman adu puzzle.., tempat mengadu..buat 2 cucu kecilnya..bila menangis karena ribut..atau berebut mainan..

Ayah, dengarlah..betapa sesungguhnya ku mencintaimu..
We miss you..sooo..muuchhhh, pa..!

Papa..., Angku..kami dalam kenangan..

Innalilahi wa inna ilaihi roji'un


Image hosting by Photobucket


Drs. Badril Saleh
bin
Muhammad Saleh Bagindo Marah
17 September 1932 - 24 Desember 2005


Image hosting by Photobucket Image hosting by Photobucket Image hosting by Photobucket


Image hosting by Photobucket


Image hosting by Photobucket Image hosting by Photobucket
Image hosting by Photobucket Image hosting by Photobucket