Monday, February 26, 2007

Saturday, February 24, 2007

tanggung jawab kemana yaa...?

Sudah jadi kebiasaan anak-anak kalau setiap habis main, mainannya harus mereka kumpulkan kembali dan diletakkan ditempatnya. Meski sesekali timbul 'jail'nya..dan kita harus berulang kali mengingatkan. Sekali waktu..pulang mama kantor, dan nggak lama ayah datang. Alby udah ribut minta main komputer. Setelah ayah be-beres dan mandi, Alby dipangku ayah main komputer. Padahal beberapa mainannya masih bergeletakan. Lalu Andung menegur;

Alby, ayoo dong mainannya dikumpul dulu..
aaaaa..?
Mainannya dikumpul..by, di-kum-pul..
Alby mengangguk-angguk aja...tetap dipangkuan ayah, bergerak jg enggak..
Ayo dong, by..mana tanggung jawabnya?..
aaaaa..?
sambil menoleh ke Andung, lalu..lalu..Alby menoleh..ke kiri ..ke kanan..ke bawah meja komputer..mencari kemana perginya si tanggung jawab itu..

Ayah dan Andung pun ketawa..geli liat kelakuan Alby...

Sunday, February 18, 2007

Arisan Telor (II)

Photobucket - Video and Image HostingMasih inget dengan iklan "Dikontrol donk jeng...dikontrol..." ? Gara-gara nggak sengaja liat iklan "Arisan Lebih Seru dan Sehat bareng Tropicana Slim" di femina, tiba-tiba jadi punya ide buat ngirim tulisan/cerita tentang arisan. Manya punya temen2 kuliah yg alhamdulillah..pertemanan kita awet sampai sekarang. Salah satu dari temen manya itu namanya Naning. Naning ini duluuuu sekali sering banget nulis, dan jaman kita masih SMP, tulisan/ceritanya pernah dimuat di majalah Hai. Lewat Naning, manya minta dia buat cerita tentang arisan telor. Naning yg udah lama banget nggak nulis bingung mau seperti apa tulisannya.. Lha, manya sendiri jg bingung.., tapi agak maksa juga nii..utk tetap dibuatin. Akhirnya Naning nulis deh, terus diemail dan rame2 dibahas. Karena dikerjainnya sambil kerja, banyakan yg pasrah timbang ikutan kasih saran.., tapi pas saat-saat terakhir menjelang batas pengiriman, Ita kasih tambahan...akhirnya setelah bongkar pasang, jadilah tulisan "Arisan Telor" seperti yang tertulis diblog ini. Lumayan juga hadiah utamanya...jalan-jalan ke Bali untuk semua anggota. Udah deh.., kita pada canda-canda ngimpi jalan-jalan dan nginep..ke Bali rame-rame. Seksi repot buat urusan kirim-mengirim dan kelengkapan data, siapa lagi kalau bukan Manya, he...he...

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting
*foto thn 2004*

Sabtu, 29 Jan kemarin, bulik Nunik telpon, katanya ada 2 paket buat manya. Satu besar dan satunya lagi kecil. Dikiranya bulik, Manya beli barang..sampai akhirnya Bulik bilang; "dari Nutrifood, mbak.." Waahhhh, langsung deh manya keingetan ama tulisan arisan. Besoknya, kebetulan emang jadwalnya ke tempat eyang. Bongkar-bongkar deh...duh, alhamdulillah..tulisan team manya dapet hadiah ke dua, tea-set dari Oxone, masing-masing anggota arisan dapet semua. Jadi ada 8 tea-set. Adduhh, lumayan kan..? manya sengaja nggak ngirim sms ke 7 temen manya saat itu..timbang capek nge-balesin ke banyak orang.., mending pagi2 semua manya kirimin email... :D

Photobucket - Video and Image HostingSemua..pada seneng.., sambil canda-canda kita bilang; kalau panitianya rugi mau ngasih kita2 nginep di Mercure atau jalan2 ke Bali.., lahh, nentuin waktu buat ketemuan arisan aja selalu re-schedule.., karena jarang ketemu waktu yg pas..he..he..he.., jadi mending dikasih tea-set..ajah, pdhl ini mah kata lain untuk menghibur diri hi..hi..hi.., Niatnya, akhir februari ini kita mau ketemuan lagi, sekalian deh bagi-bagi hadiah.. Seharusnya sih sabtu itu kita mau ketemu lagi, tapi nggak jadi karena ada yg nggak bisa. O iya, setiap ketemu nggak boleh ada yg nggak dateng, harus komplit.

Nama Arisan telor sih udah lama, tapi untuk "arisan"-nya sendiri baru jalan setahun yg lalu. Sekarang ini masuk tahun ke dua. Dulu mah..manya pas kuliah temennya siapa aja, tapi nggak tau kenapa..begitu lulus yang nyantel dan sering ketemuan yah..dengan mereka-mereka ini. Waktu awal-awal kita mulai pada kerja sih masih sering ketemu, mulai jarang itu pas satu per satu mulai berkeluarga..., urusannya udah pada ribet deh.., nggak ada waktu yg pas..tapi masih saling berkirim kabar. Sampai akhirnya manya dapet sms dari salah satu temen jg yg mau naik haji. Dia ceritanya mau ngundang kita2..sebelum berangkat. Nah, sama Naning..alamat email dikumpul lagi dan sejak itu kita saling berbagi cerita dan janjian ketemuan lagi.

Photobucket - Video and Image HostingKadang Ayra suka manya ajak ikut nemenin, karena temen2 suka juga bawa pasukan krucilnya. Ada satu cerita, salah satu dari temen manya ini yg ngajarin gimana caranya gendong bayi. Manya itu takut banget gendong bayi, takut salah gendong nanti keseleo bayinya, kalau anak orang kan gawat..dan paling kagok kalau udah menggendong di sebelah kanan. Ayra lahir yaa..mau nggak mau harus bisa (btw, malah jagoan ayah kalau urusan gendong bayi..), Nining yg ngajarin gimana gendong bayi dan nggak tau kenapa setiap manya ajak Ayra, si tante dan ponakannya ini nempel aja, padahal ketemu juga jarang-jarang...jadinya Nining sering kita panggil 'baby sitter-nya Ayra'

Pagi tadi, kita jadi ketemuan (akhirnya!) dan sekalian bagi-bagi teaset. Kenapa dipilih pagi hari, jarang-jarang kali yaaa..ngadain arisan dipagi hari? Karena udah beberapa hari sebelumnya kita ber-email2an utk nyari hari yg pas nggak ada yg ketemu, ada aja gitu yg punya urusan. Ita usul ketemunya minggu pagi aja dengan harapan pasti belum ada yg bikin janji atau acara, dan ternyata semua bersedia. Jadilah pagi ini kita ngumpul di Dunkin Kemang. Sayang cuma Iin yang nggak bisa dateng..

Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting

Arisan Telor

“TIINGG...Tooong...!”
“Maafff...tidak terima tamuuu...!” suara melengking terdengar jelas dari balik pintu rumah Icha, disusul gelak tawa yang menggelegar memenuhi seisi ruangan. Tak lama kemudian tampak Iin dan pasukannya memasuki ruangan. Serempak kita semua berdiri menyambut hangat sobat kita yang tampak kerepotan, bagaimana tidak, Iin junior kebingungan melihat tingkah polah teman-teman mamanya yang sigap menyambut kantong lupis dari tangan mamanya. “Aaahhh...takut !! seperti cerita Sponge bob sedang merebut Crabby Petty..!” bisik si kecil dalam hati. Namun Nining yang selalu berhati baby sitter segera merangkul dan menggendong Iin junior. Sambutan hangat menyusul dari teman-teman lainnya, cipika-cipiki mendarat di wajah-wajah yang penuh suka cita. Yaahh... begitulah kalau kami yang menamakan kelompok “Arisan Telor” ini sudah berkumpul.

Arisan Telor ini adalah kumpulan dari teman-teman kuliah di Politeknik UI hampir tujuh belas tahun yang silam. Nama Arisan Telor itu berasal dari acara kumpul-kumpul setiap hari ulang tahun kami. Icha tuh yang paling sering mengucapkan arisan telor. Akhirnya kami terbiasa menyebut kelompok kami : Arisan Telor. Kami terdiri dari delapan orang, Aam, Esti, Icha, Ita, Iin, Naning, Nining dan Vivi, yang semuanya berada di Jakarta. Tapi ada satu anggota pasif yaitu Ria karena dia tinggal jauh di Jerman. Walau pun jauh Ria selalu mengamati setiap acara arisan telor, mulai dari menentukan tanggal arisan yang selalu di-reschedule, menu makanan yang akan disantap, hingga laporan liputan arisan beserta sharing foto-fotonya.

Bukan cuma anggota DPR yang punya peraturan, arisan telor kami juga punya peraturan yang telah disepakati : Arisan Telor diadakan dua bulan sekali, Arisan hanya berjalan jika seluruh anggota hadir, Satu kali kocokan untuk satu anggota dan Tempat arisan harus memungkin anak-anak kami dapat bermain dan bebas dari asap rokok. Tapi ide awal itu hanya tinggal kenangan belaka. Walaupun arisan tidak pernah memakan waktu lebih dari tiga sampai empat jam, tapi setiap kali menentukan tanggal arisan selalu saja susah. Ternyata tidak mudah lho untuk menyatukan jadwal delapan orang perempuan yang semuanya bekerja dan juga sebagian besar telah berkeluarga. Akibatnya, tanggal arisan tidak pernah ditetapkan dengan mulus, re-schedule....dan di re-schedule lagi, inilah uniknya arisan telor kami, kata sepakat bulat seperti telor harus tercapai supaya semua anggota bisa hadir di tanggal yang ditetapkan.

Ada hal istimewa dari arisan telor kami, sesungguhnya acara ramah tamah dan silaturahmi tidak terjadi saat kita bertemu di arisan saja, tapi kita melakukannya setiap hari dan setiap saat. Kok bisa? bisa dong....tapi sebelumnya kami para anggota arisan telor minta maaf kepada bos-bos kami di kantor, karena kami selalu memanfaatkan teknologi dan email kantor untuk menjadi sarana komunikasi kami. Dan mungkin sedikit mengambil waktu kami di kantor, walaupun sebenarnya siapa yang peduli?

Karena jam terbang silaturahmi kami itulah maka ikatan antar anggota arisan telor ini kuat seperti kuatnya lem dari putih telor. Disela-sela kesibukan kami yang tenggelam dalam urusan pekerjaan dan rumah tangga, kami masih punya banyak cinta yang bisa dibagi. Ita sampai tak kuat bicara dan menahan tangis saat teman-teman memberikan doa dan simpati buat buah hatinya yang dirawat di rumah sakit. Icha pun terharu ketika doa kami mengiringi operasi si bungsu, belum lagi wajah Esti yang cerah dan bahagia ketika kami datang menjenguk peri kecilnya yang baru tiba di dunia. Dan banyak lagi perhatian, lelucon dan nostalgia yang tiada habisnya mewarnai hari-hari kita. Yang paling asyik kalau kita mengurai lagi cerita-cerita jadul soal dandanan, celetukan, omelan dosen bahkan cowok yang dulu kita taksir...he..he..he. Akhirnya email group arisan telor kita jadi lebih seru daripada milis resmi angkatan kuliah kami (oops… sorry).

Kami pernah pula mengadakan arisan di rumah, dengan syarat setiap anggota membawa makanan buatan sendiri. Lucu juga. Ibu-ibu yang jarang masuk ke dapur ini dipaksa memasak. Walaupun akhirnya beberapa diantara kami membeli makanan dari rumah makan.
Tapi sumpah puding lapis tiga buatan Esti enak banget. Lupis bawaan Iin juga enak, walaupun kami juga tahu dia gak bisa buat lupis. Mie goreng buatan Mamanya Ita juga enak (hehehe.. bocoran dari anak-anak Ta…). Lain waktu, arisan diadakan di rumah Esti, tapi pada hari kerja, yang terjadi √°dalah kami memindahkan rumah makan ke rumah, karena terlalu banyak makanan yang dipesan.

Akhir-akhir ini arisan lebih sering diadakan di mall, setelah pulang kerja, dengan pertimbangan lebih praktis. Yang penting ngerumpinya bisa lebih lama. Tapi mana pernah bisa ngerumpi berlama-lama, delapan anggota arisan tidak pernah datang on time atau minimal hampir bersamaan, jadi bersambung deh ngerumpinya di email. Tapi kami mengerti dan maklum kok karena kesibukan kantor yang berbeda-beda, belum lagi ditambah kemacetan Jakarta pada jam-jam bubaran kantor.

Beberapa waktu lalu Ria sedang mudik ke Jakarta, mendadak Arisan Telor harus segera diadakan. Dan yang mengherankan, ketika Ria sedang di Jakarta, semua anggota Arisan Telor dengan mudahnya dapat menentukan tanggal arisan tanpa harus di-reschedule??

Arisan kami ini memang tidak pernah memakai tema setiap kali arisan. Karena arisan ini lebih bertujuan pada silaturahmi dan juga sekedar berkangen-kangenan. Yang selalu menjadi topik bahasan selain keluarga dan kantor pasti bernostalgia masa-masa kuliah dahulu. Rasanya kenangan-kenangan itu tidak pernah habis untuk dibahas dan dicela.

Jika kami diberi umur, tiga tahun ke depan kami akan merayakan persahabatan kami yang telah berjalan 20 tahun. Seperti telor yang selalu digemari sepanjang masa dan sepanjang usia, nikmat persahabatan kami ini tiada pernah habis. Semoga arisan telor ini dapat abadi, agar lebih dapat merekatkan persahabatan diantara kami dan keluarga serta anak-anak kami kelak. Bersahabat hingga kami semua menjadi Oma-oma. Bersahabat hingga kami menangisi diantara kami saat mengantarkan ke tempat peristirahatan yang terakhir, siapa pun itu nanti...

Jakarta, 2 Desember 2006
Ditulis oleh : Naning - Ita

Monday, February 12, 2007

ikut jemputan

Sudah seminggu ini anak-anak ikut jemputan sekolah. Selama ini kalau anak-anak berangkat sekolah diantar manya dan ayah bergantian, kadang kita berdua yang antar, kadang tergantung siapa yg tidak bakalan sibuk untuk urusan kantor pagi hari. Nanti pulangnya dijemput ama Andung atau Omanya. Belum lama ini sekolah ngadain jemputan, yang kelola salah satu orang tua murid yang kebetulan dulunya temen sekolah tante Linda. Namanya tante Umay. Mama daftar deh tuh...terus juga selalu saling sms-email-telpon dengan tante Umay -hiiiii, maklum ya, May..aku jadi begitu cerewet-

Ketika mendekati hari H-nya, mama jadi ragu sendiri..karena mungkin selama ini selalu kita antar dan jemput sendiri terus sekarang harus dengan orang lain, memang di mobil jemputan tante Umay kasih satu asisten..tapi tetap aja jadi nggak yakin. Terus disamping itu mama dan ayah khawatir tentang Alby. Kalau kita liat Ayra, kita nggak khawatir karena di mobil Ayra bisa jaga dirinya, bisa tertib-lah. Sementara Alby, dia tidak bisa diprediksi. Karena bicaranya belum sempurna, dia lebih tantrum. Terkadang maksudnya menegur tapi karena saking kuatnya, tangannya melayang aja seperti orang memukul. Kalau anak itu teriak, Alby pasti langsung mengulurkan tangannya tanda minta maaf. Dirumah korbannya jangan ditanya lagi :D. Hal-hal seperti ini guru-guru sudah tau, demikian juga halnya tante Umay. Tapi tetap aja manya takut kalau tiba-tiba aja Alby mukul atau menyerang anak lain. Sepanjang Alby sekolah, baru sekali Alby nyerang anak lain dan mama tau ini juga dari bu guru. Tapi memang beda sikap di sekolah dengan di rumah. Di taman bermain semester kemarin dan sampai bulan ini belum ada laporan lagi, tapi kalau beda suasana gini yaaa...deg-degan juga manya.

Duluuuu, kalau kita lagi jalan-jalan di mall, lagi di tempat bermain. Terkadang ada beberapa anak yang berebut mainan dan itu emang pemandangan yang biasa banget. Waktu Ayra seumur Alby sekarang, dia akan stress kalau diserang atau mainannya direbut anak lain. Memang anak yang merebut ada yg minta maaf dan ada jg yg cuek terus lari. Manya mah maklum aja namanya juga anak-anak...Tapi setelah itu Ayra jadi takut dan apa2 maunya ditemanin.., jadi suka stress sendiri juga kalau liat Ayra disamperin ama anak yg lebih besar. Nah, kalau sekarang stress-nya lain lagi.., takut kalau ditempat2 seperti itu Alby tiba2 jadi menyerang anak orang. Iya..kalau orangtuanya mengerti, kalau enggak...? hikks..sedihnya... (sekali waktu kita ketemu bapak yg nggak rela anaknya kena 'pukul' Alby, padahal kita udah minta maaf..Alby jg udah mengulurkan tangannya tanda minta maaf, ibu yg nemenin anaknya bermain dan tau kejadiannya jg sudah memaafkan dan dgn ngomong jelas ke ayah; -nggak papa, namanya jg anak-anak- tapi bapaknya nggak terima, naik darahlah si ayah.. hikks..) .

Photobucket - Video and Image Hosting
*Alby umur 1tahun 4bulan, pipi merah, pulang berenang*

Waktu manya ceritain soal Alby, tante Umay malah kasih support dicoba aja..mana tau Alby tidak seperti yang kita khawatirkan. Ya...bismillah dan berdoa aja...mudah-mudahan sih gitu yaaa... Menjelang hari H-nya, Manya omongin ke Ayra_Alby kalau mereka diikutkan jemputan. Ayra seneng banget dan nggak sabar menunggu hari, sementara Alby heboh sendiri..iya, iyaaa..katanya. Terus manya juga bilang kalau pas mereka pulang bareng mereka harus saling jaga, abang jaga adiknya-adiknya juga harus jaga abangnya. Lucu deh, dua anak itu berdiri berjejer dan pada ngangguk2in kepalanya.

Untuk seminggu pertama Andung ceritanya mau nemenin dihari Alby sekolah, biar Alby nggak kaget. Selasa kemarin rencananya begitu, tapi rupanya Andung malah nyoba ikut antar Alby ke sekolah, tapi giliran pulang Andung nggak ikutan, jadi pulang sekolah nanti Alby udah bareng ama abang naik mobil jemputan. Sayangnya Andung telat kasih tau rencana ini ke manya. Siang manya telpon ke rumah, karena pasti kan anak-anak udah sampai dirumah. Yang ngangkat si mbak, dia bilang Andung udah pulang dari sekolah tapi lagi ke depan. Waduh! kaget banget manya, di kepala tuh mikirnya anak-anak berdua aja, nggak ada Andung, nggak ada keluarga kita dan anak-anak sama orang lain! Badan tuh rasanya dinginnn...darah rasanya turun, pias gitu.. Langsung telpon ditutup dan buru2 telpon si mbak asisten di jemputan. Begitu nyambung, si mbaknya malah jawab; -anak-anak udah di mobil bu..sama saya, sebentar lagi nyampe kok bu.., barusan kita antar satu anak dulu....-
Duuh, norak deh.. :D, kebaca takutnya..he..he....

Siangnya Ayra telpon dan cerita kalau Alby nge-gigit bahu kirinya Putri -temannya Alby yang juga anaknya tante Umay- dduhh..., tuhhh kaaaannn..., tapi Putri nggak sampai menangis dan nggak luka. Abis itu manya telpon tante Umay, telpon nggak sampai..akhirnya sms, minta maaf :( . Kata Abang; -Alby udah minta maaf kok ke Putri, ma..mungkin si Alby itu gemes ama si Putri.. -, sementara kata tante Umay lagi; -nggak papa, kok..itung-itung Putri belajar punya adik- :D

Dari sini kita semua belajar ; Ayah-Manya dan Andung belajar 'melepas' anak dengan orang lain. Ayra dan Alby belajar saling menjaga dan (mungkin) mandiri. Dan manya juga pesen ke tante Umay, kalau ternyata Alby banyak -ngejahilin- anak lainnya di sepanjang perjalanan, manya nggak keberatan kalau Alby nggak ikut jemputan lagi...

Saturday, February 10, 2007

belajar menulis

Photobucket - Video and Image Hosting
Beda dengan belajar matematika dan bahasa Inggris, untuk menulis keliatan sekali kalau Ayra kurang begitu suka. Ayra sendiri sudah bisa menulis namanya sendiri atau nama panggilannya, nama ayah, nama mama, nama Alby, alamat rumah, juga tau dan hapal nomer telepon..tapi tulisannya masih jauh dari bagus..., oo..disini maksud manya bukan tulisan harus bagus dan rapih seperti orang dewasa gitu yaa.., anak TK gitu lho.., tapi paling enggak kan rapih dengan huruf yang jelas. Hurufnya juga masih campur-campur untuk huruf besar dan huruf kecil. Kalau kita kasih tau ada aja alasannya..., tapi memang sih pada akhirnya mau juga diikutinya. Seperti huruf R besar, belum mau..masih suka pake huruf r kecil..alasannya yaaa..puanjang, he..he..

Sebenernya, mama nggak terlalu ama soal baca tulis, dan kebetulan disekolah jg nggak menekankan anak-anak untuk bisa baca dan tulis. Kalau untuk membaca alhamdulillah..udah lancar, walau masih aja tanda koma dan titik diterabas terus dan ini datang dari Ayra sendiri. Kalau menulis niii...yg rada sulit, sepertinya Ayra kurang berminat. Ada aja alasannya supaya nggak menulis, awal-awalnya nii..baru aja menulis satu huruf (latihan dgn bentuk huruf yg tersambung titik-titik) Ayra udah bilang; capek atau kepala abang udah keringatan nih, may..atau abang haus nii..abang minum dulu yaaa..., atau..gimana kalau kita baca aja may..dan banyak lagi. Kemarin-kemarin sih manya cuek aja, yaaa..berharap kali-kali aja..di TK-B Ayra menulisnya lebih baik...eee, malah ikut nyantai juga..dia.., tambah lagi..waktu keliling cari sekolah kemarin ada yg pake test segala.., wadow..denger kata "test" buat diri sendiri aja udah mules duluan..(jaman waktu sekolah) sekarang anak kecil mau masuk sekolah mesti test..hikkss.

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Jadi geregetan juga..dibuatnya, serba salah..soalnya kalau testnya pake menulis gimana? kalau enggak mah syukur alhamdulillah..., akhirnya, manya ambil jalan tengah..Ayra tetap latihan menulis sebisanya. Berharap dan bertahan dia untuk duduk manis dan kemudian menulis.., agak susah..., Ayra, manya kasih buku dan tulis apa yg terjadi hari itu.., meski cuma satu kata atau dua kata..atau satu kalimat terserah, nulisnya pulang sekolah..atau sore juga terserah.., kalaupun nggak nulis jg nggak papa, paling nanti Ayra sendiri yang nge-ralat dan minta maaf, nanti sore pulang kantor manya periksa dan kasih tau apa-apa yg harus diperbaiki..
Belum mulai aja, Ayra udah punya alasan seperti; abang, nggak tau niii ma, mau nulis apa? atau abang nggak bisa cerita ma? tapi akhirnya mau jg dia menulis :)

Sekali waktu, Ayra cerewet sekali..tanya ini..tanya itu.., boleh tulis ini nggak ma.., terus apa lagi yg harus ditulis ma? tulisan puzo (maksudnya peugeot) gimana ma? Atau sekali waktu, Ayra bilang kalau dia akan menulis pulang sekolah. Seperti biasa kalau jam istirahat siang kan kita saling ber-telepon, disitu Ayra bilang, nanti abis makan dia akan menulis.., ya nggak papa deh pikir manya..tapi kira2 jam 2-an Ayra telpon dan bilang kalau dia mau menulisnya sore aja, soalnya ngantuknya udah keburu datang dan mau bobo dulu, manya oke aja.., tapi udah tau aja nanti pasti ada tawaran lagi. Wah..kalau udah banyak alasan gini, manya pilih stop..dulu, karena itu tandanya Ayra lagi nggak semangat nulis.., dia jadi cerewet krn nggak mau ngecewain mamanya. Sementara untuk tulisannya sendiri buat manya sih udah mendingan, dari yang tidak ada jarak antar kata sama sekali, sekarang lumayan deh udah ada jaraknya..cuma ya...gitu... kalau dia inget ;).