Saturday, July 21, 2007

TPA

Photo Sharing and Video Hosting at PhotobucketWaktu di TKAI setiap Senin dan Rabu, Ayra ikut exkul Iqro. Sejak lulus TK tadinya udah kepikiran mau nerusin iqro Abang, tapi mulai deh manya bingung siapa yg bakal antar Ayra. Ayra sih belum ada-lah ikut-ikut les ini itu..masih terhalang siapa yg anter dia itu. Nggak kita sangka, Ayra ternyata mikirin juga soal Iqro-nya. Dia bilang kalau dia pengen nerusin pelajaran Iqro yang udah didapetnya. Akhirnya tanya-tanya, ada nih TPA dekat rumah. Dan sepulang sekolah (16/7) kemarin Abang Ayra, kita daftarin ke TPA dekat rumah itu. Jaraknya dekat sekali..cuma jalan kaki. Andung dan Alby dengan senang hati nganterin Abang. Untuk anak-anak seumuran Abang Ayra dapet kelas jam 15.30 sampai jam 17.00 setiap hari Senin-Selasa-Kamis dan Jum'at. Sedangkan untuk anak-anak yg dibawah Abang mulai jam 13.30 sampai jam 15.00. Mulanya Mama pikir kayak les gitu, karena waktunya yg pendek....eee..ternyata tidak, malah kayak sekolah soalnya pake seragam segala dan pelajarannya juga tidak hanya sekedar ngaji saja.

Waktu daftar kan jam 2 tuh.., berhubung masih ada waktu Andung ngajakin cari baju seragamnya di Pasar Mayestik aja. Manya oke..tapi Abang manyun...hiii..hi..hi.. bagus dapet jg barangnya. Kelar-kelar udah mau jam 15.30 aja, ya udah deh balik lagi ke tempat TPA-nya. Hari pertama sekolah ini, juga hari pertamanya TPA. Karena Abang masih murid baru dan langsung belajar jadilah hari itu Abang Ayra, santri yg pake celana jeans ;)

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Menjelang jam 16.30 Alby ama Ayah nyusul ke TPA. Sambil nunggu Abang Ayra, Alby main-main..puas main, panjat-panjat, Alby liat kran...dan jailnya pun keluar..pertama minta izin katanya mau cuci tangan, sambil gosok2in tangannya..cuci...cuci..katanya, manya iyain tuh..tapi begitu balik..tau-tau kepalanya udah basah ama air.., belum ditanya kenapa, jawabnya..wudhu....dhuu...,
mau wudhu maaa.., kata si Ayah lagi..
...iiii.., Alby..main air apa wudhu byyy...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Wednesday, July 18, 2007

Sekolah baru...

Tidak terasa, hari yang ditunggu abang Ayra..akhirnya tiba jg. Ini ceritanya..dimulai dari hari...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Sabtu, 14 Juli 2007

Ini hari perkenalan. O iya, sejak Mei 2007 Abang Ayra diterima di SDN Percontohan Pulo 07 pagi. Setelah timbang sana timbang sini, juga ditanyakan ke Abang, dan keputusan terakhir ada ditangan Abang (walau dlm hati manya-ayah jg berharap Ayra akan memilih sekolah ini). Setelah bolak-balik 2 sekolah dimana ke dua-dua-nya Abang diterima. Akhirnya Abang memilih sekolahnya yang sekarang. Semoga ini memang sekolah yang terbaik buat Ayra dan buat kami juga. Alasan pilihan dari Abang jg sederhana, tidak ada lebah, ada kolam ikan, ada akuarium dan ada saung dekat kantin seperti rumah pohon di TK-nya dulu.

Karena disini Abang sendirian -tdk ada teman dari TKnya- Abang yaaa..cuek aja mau duduk sama siapa. Terus ada bangku kosong..mama taruh deh tas abang disitu dan abang pergi main -liat ikan katanya-, lalu datang ibu dgn anak perempuan kecil-mungil. Manya yg lagi ngobrol ama ibu lainnya ditanya;
"ini tas-nya anak ibu?, sebelahnya kosong?"
"Iya"
"nama anaknya siapa? yang mana?"
"Namanya Ayra , lagi main dibawah.."
"Anak saya duduk disitu yaa? boleh?"
"waaahhh, boleh banget..!"
terus temen baru manya itu nyeletuk; anaknya cowok lho..
hi..hi..si cewek kecil -Putri, namanya- langsung narik badan.."ma, nggak mau ama anak laki.."
"Kalau nggak mau nggak papa.., tapi Ayra anaknya baik kok" (hi..hi..narsis.com :D)
Ama ibunya jg dibujuk2 nggak papa..nggak papa, akhirnya mau deh duduk. Bener kan.. selama lagi pengarahan untuk orang tua, anak 2 itu udah cengir2..ketawa-ketawa..

Untuk hari ini, cuma dibilangin kalau Senin besok sudah pakai seragam putih2, sepatu hitam dan ikat pinggang hitam. Seragam olah raga, baju muslim, baju batik diberikan menyusul. Untuk buku-buku paket sudah ada dari sekolah kecuali buku bhs Inggris. Selama 2-3 minggu kedepan belum ada kegiatan belajar..semua masih dalam suasana TK dan seminggu pertama pulang jam 09.00. Orang tua boleh menemani selama 3 hari pertama saja. Hari ini juga dibentuk Komite Kelas yg terdiri dari 4 ibu; masing-masing ketua, sekretaris, bendahara I dan II.

Hari ini nggak cuma Abang yang punya temen baru. Manya dan Ayah juga..dan Manya ketemu temen SMP, lucu aja..jadi reuni kita :)

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Senin, 16 Juli 2007

Mama dan Ayah cuti. Hari ini jam 6.40 kita dah nyampe. Hiii..ternyata bangku-bangku tengah emang tempat favorit. Manya mah pasrah deh..asal nggak dibelakang aja. Manya temenin Ayra taruh tas, abis itu Ayra kayak biasa pergi main ama temen barunya. Manyapun berlalu dari kelas. Si Putri datengnya rada siang, pas ditanya Ayra dimana duduknya, manya tunjuk tempat Ayra ee..ternyata sebelah Abang dah ada penghuninya. Pas udah masuk baru deh manya tau, temen sebangkunya Abang cewek lagi! hi..hi..-akhirnya tau kalau panggilannya Syifa-
Siangnya ada yg nyapa;
"Mamanya Ayra ya?"
"Iya.."
"besok anakku duduknya bareng Ayra yaa.., nggak papa kan?"
"Ya, nggak papa...Ayra mah ama siapa aja deh.., tapi emang anaknya mbak mau?"
soalnya inget pengalaman yg kemarin dan sepertinya anak cewek yaa..maunya temen sebangkunya ama anak cewek juga.., kalau manya jaman SD dulu, duduknya ama anak laki mulu.., cuma pas kelas satu aja yg temen sebangkunya cewek -namanya Rining-
"Iya, tadinya sih gitu.., tapi terus akhirnya mau jg, abis anaknya mbak anteng gitu.., biar nggak ngobrol..."
wwwiiiiii..., ge-er deh manya :D, hi..hi...nggak tau dia..kalau abang udah cerewet..udah berdebat..ammmpuuunnnn...ddeyyy...

buat Abang Ayra tersayang : semoga enjoy sekolahnya ya, bang..., tambah teman, tambah pintar...dan happy selalu.., amin..

Jam 7.00 bel bunyi, semua kelas dari kelas 1-6 (semuanya masing2 satu kelas) kumpul dilapangan untuk upacara. Pagi ini tidak ada upacara bendera lebih ke penyambutan adik-adik kelas 1 serta pelepasan guru lama dan penyambutan guru baru. Saking asyiknya liat abang upacara nyaris telat deh anter Alby ke sekolah. Alby datang pas banget lagi nyanyi..nggak tau karena sekolah udah rame..atau liat suasana yg baru lagi..liat temen sekelasnya yang sekarang ini lebih banyak lagi (13-15 anak, lupa persisnya, sebelumnya cuma ber-5) Alby nangis lagi..kecemasannya mulai tampak lagi, pulang sekolah gitu jg..begitu liat ayah..liat mama..huuuaaa nangis menjerit... :( Mulai hari ini Alby sekolah 3x seminggu di taman bermain besar, sekelas dengan Gaia -adiknya Alee- harapan manya dan ayah dengan bertambahnya waktu sekolah buat Alby dan bertambah teman semoga semakin lancar pula Alby bicara. Masa liburan kemarin itu bicaranya Alby sudah lebih banyak..kita sudah bisa berbalas kata..sudah bisa bercerita -tapi masih harus diurai dan pelan2- ; kalau dia bercerita 'cepat' bakal balik lagi ke bahasa isyarat dan bunyi2 yg nggak jelas ; sudah bisa berhitung 1-10 tapi mengenalan ke lambang huruf dan angka belum yaa.., menyuruh kami membaca jika dia ingin dibacakan cerita -baca! baca! gitu katanya- atau ingin makan -Alby akan bilang; mau...mau..makan..., atau mau minum..- buat kami itu sudah kemajuan yg berarti banget..

buat Alby tersayang : selain tambah teman.., semoga juga dikelas baru ini Alby makin jelas bicaranya, kata-katanya lebih sempurna dan lebih bagus lagi.., amin..

Foto Lengkap : mari dilihat... :)

Friday, July 13, 2007

ketika Alby nginap

Nyambung acara nginepnya anak-anak kemarin. Jum'at (06/07) jam tujuh malam deh..mereka dah sampai rumah dengan diantar Nenek Muda dan Om Iman. Pulang-pulang itu Abang dieeemm aja dannn..Alby, matanya sembab!

Waduh kenapa ini?

ternyata Abang diem karena udah terlalu lelah, karena hari itu mereka diajak jalan-jalan ke Ancol di seputaran pantainya aja. Sempat juga Naik Gondola, main pasir dan main mobil-mobilan. O iya..Agung ikutan juga..dan pasukan hari itu juga banyak.

Terus Alby matanya sembab, karena..puas semaleman menangis. Nginep 2 hari hampir sepanjang malem Alby nangis terus panggil2 ayah. Mulanya semua mengira Alby kena syndrome nginep hari pertama. Nggak nyangka di malem ke dua begitu juga. Yang piket jagain dia bergantian..tante Ayu, tante Ati, Andung, Nenek Muda.., kalau Om Iman..? jelas tidur-lah..dengan abang Ayra. Andung ada cerita tentang ini tapi manya nggak nyangka sampai se-begitu sembabnya.. :( Hadduhh...hadduhh..jadi merepotkan deh jadinya :( , padahal mama dan ayah nggak ada inget2 mereka lho..(manya itu mulai kangen menjelang sore, sambil bertanya-tanya dlm hati..gimana yaa..kalau anak-anak minta tambah nginepnya?), katanya kan kalau anak diinget2 kalau lagi pisah gini malah bisa aja anaknya jadi rewel dan jelas ngerepotin yg jaga. Tidur 5 menit 25 menit-nya nangis terus..sampai matanya bengkak.. :(( Menjelang pagi baru Alby bisa tidur, capek nangis kali..., tapi lucunya sepanjang siang..nggak inget mama-ayah, nggak ada tuh yg namanya panggil-panggil ayah..mama..

Nggak lama sampai rumah, anak-anak manya bilas. Pertama-tama Alby...biasanya kan abis guyur badan gitu, lap handuk terus handuknya menyelimutin Alby.., pas manya bilang; Yuk by..selimutan handuk..dia geleng-geleng kepala..tapi terus langsung nge-rangkul leher manya..kuat-kuat..-aaaihhh, kangen yaa..by, mama juga byy...kangen sekaliii- lama lho..kita rangkulan :D. Abang jg gitu.., pas bobo ketika mata udah berat banget, tau-tau tangannya udah meluk mamanya, yg ada disampingnya..terus merem..bobo..deh.., Kalau ke ayah? bbbheeeehhh..jangan tanya deh..! jelas-lah berdua itu langsung nempel kayak perangko.. ;)

Dan Abang Ayra memutuskan : Alby belum lulus nginep!

Wednesday, July 11, 2007

Biiisss...biissss...bbisss..

Photo Sharing and Video Hosting at PhotobucketAlby, penasaran banget ama bis.., dan ingin sekali naik bis.. Rupanya Andung dan Oma Yet punya rencana ngajak Ayra dan Alby jalan-jalan naik bis.., tadinya Agung mau ikutan tapi karena Bunda-nya nggak bisa, jadi nggak jadi ikutan. Andung dan Oma nggak berani bawa 3 bocah. Kata Andung satu anak satu orang dewasa.

Sekitar jam 10-an Alby telpon mama, katanya ; "Maaayyy, Bbby....bbbbiiisss! ...bbbissss"
nggak lama Abang nyahutin; "Abang ama Alby boleh pergi ama Andung dan Oma Yet nggak?" Meski manya udah tau rencana ini, Abang dan Alby tetap harus ijin dulu -karena memang mereka nggak dikasih tau kalau mau diajak pergi-..dan tentulah mama ijinkan.

Perjalanan dimulai jam 10.30 dengan naik bis ke Blok M, lalu dari situ dimulai-lah perjalanan dengan busway-transjakarta. Ini rute mereka -berdasarkan cerita Andung- :

Blok M - Harmoni - PuloGadung - Halimun - Kebun Binatang Ragunan - Halimun - Dukuh Atas II. Dari Dukuh Atas II ini niatnya mau naik busway yg ke arah Blok M, tapi karena rame dan cenderung penuh, mereka naik kopaja 19 ke Blok M. Sampai blok M naik bajaj ke rumah makan sebelah RSB Asih. Karena begitu Andung dan Oma Yet nyebut blok M, tiba-tiba aja Alby nyebut; maau..miii...mauu miii.., -hi..hi..lapar dia- Selesai makan mie dan minum juice alpukat pulang deh.., kali ini naik bajaj..dannnn..sampai rumah jam 17.05 sore...


Sepanjang jalan menurut Andung lagi; Alby nggak mau digandeng, maunya jalan sendiri..(hi..hi..suka sotoy deh Alby..) dan tidak ada gendong (bagus!). Kalau mau turun di halte dan dapet duduknya nggak deketan Alby udah teriak-teriak panggil abangnya..supaya siap-siap turun. Sepanjang jalan Abang Ayra dan Alby tidak rewel. Waktu mau balik dari Kebun Binatang Ragunan rencananya Andung dan Oma Yet maunya naik kopaja 19 aja, tapi Abang nggak mau, maunya naik busway lagi. Dan kali ini bis-nya milih, "Abang mau naik yg Hyundai itu, Oma..". Jadilah sepanjang perjalanan itu mereka naik busway warna merah 1 kali, biru 1 kali, dan abu-abu 3 kali.

Diperjalanan pulang kantor menuju rumah, Ayra telpon manya nggak sabar untuk bercerita. Dan begitu sampai rumah..2 anak itu berebutan cerita..., Ayra cerita banyaknya busway yg mereka naiki beserta warnanya, sementara Alby..saking inginnya dia buru2 cerita, keluar lagi deh bahasa planet dan bahasa isyaratnya. Salah satunya dia memperagakan kalau pas mau naik itu kita harus melangkah jauh kedepan karena ada lubang antara halte dan pintu masuk bis.

Kebetulan sore ini tante Mimi mampir kerumah, mereka cerita lagi..lalu..lalu..ketika ayah pulang.., cerita lagi..haduhhh..haduuuhh...nggak bosen2nya mereka cerita..dan kita cuma bisa nyengir2 liat gaya-nya Alby..., -jgn berharap ada foto yaaa, oma-oma gitu lho..yg bawa..jadi dah keburu ribet duluan..hi..hi..-

Monday, July 09, 2007

Kyoiku Mama

Oleh DAOED JOESOEF

Di antara banyak faktor yang berperan membuat Jepang menjadi raksasa ekonomi di paruh kedua abad XX adalah etika kerja dari karyawan yang stereotip.

Orang-orang yang biasa berbaju biru tua inilah yang merupakan mesin penggerak salah satu sukses ekonomi terbesar dalam sejarah modern. Beginilah bunyi cerita yang telah melegenda, sebelum datang kesaksian dari Tony Dickensheets. Dia,adalah seorang pendidik Amerika di Charlottesville, Virginia.

Peran ibu

Pada tahun 1996 dia berkesempatan beberapa bulan menetap di Jepang. Selama itu, ia berpindah-pindah tinggal di beberapa rumah keluarga karyawan. Berdasar pengamatannya, dia berkesimpulan, unsur kunci , dari economic miracle Negeri Sakura ini ternyata telah diabaikan atau paling sedikit amat dianggap enteng, yaitu peran kyoiku mama atau education mama.

Dengan kataan lain, pertumbuhan ekonomi Jepang yang luar biasa sejak 1960, bukanlah hasil kebijakan pemerintah melalui pekerja yang bersedia bekerja 16 jam per hari. Sementara para suami bekerja, para istri bertanggung jawab atas pendidikan anak-anak. Dalam kapasitas sebagai ibu inilah para istri membaktikan hidupnya demi kepastian keturunan mampu memasuki sekolah-sekolah bermutu.

Maka di balik karyawan Jepang yang beretika kerja terpuji itu ada perempuan umumnya, kyoiku mama atau education mama khususnya. Mereka inilah yang merupakan pilar-pilar kukuh yang menyangga para karyawan itu. Merekalah yang membantu perkembangan ekonomi yang luar biasa dari bangsanya sesudah Perang Dunia. Kerja dan pengaruh perempuan Jepang dapat dilihat dalam jalannya pendidikan nasional dan stabilitas, sosial, yaitu dua hal yang sangat krusial bagi keberhasilan ekonomi sesuatu bangsa.

Jadi, perempuan Jepang ternyata berperan positif dalam membina dan mempertahankan kekukuhan fondasi pendidikan dan sosial yang begitu vital bagi kinerja kebangkitan ekonomi bangsanya. Ketika saya sebagai menteri pendidikan dan kebudayaan diundang untuk meninjau berbagai lembaga pendidikan dasar, menengah, dan tinggi negeri ini, saya kagum melihat kebersihan ruang laboratorium di sekolah umum dan bengkel praktik di sekolah kejuruan teknik.

Semua murid membuka sepatu sebelum memasuki ruangan dan menggantinya dengan sandal jepit yang sudah tersedia di rak dekat pintu, jadi lantai tetap bersih bagai kamar tidur. Ketika saya tanyakan kepada guru yang mengajar di situ bagaimana mendisiplinkan murid hingga bisa tertib, dia menjawab, "Yang mulia, saya hampir tidak berbuat apa-apa dalam hal ini. Ibu-ibu merekalah yang telah mengajar anak-anak berbuat begitu." Saya teringat sebuah kebiasaan di rumah tradisional Jepang, alih-alih menyapu debu di lantai, mereka masuk rumah tanpa bersepatu/bersandal agar debu tidak masuk rumah. Bagi mereka, kebersihan adalah suatu kebajikan. Di toko buku, saya melihat seorang ibu sedang memilih-milih buku untuk anaknya, seorang semurid SD. Ketika saya sapa, dia menyadari saya orang asing, dia tegak kaku dengan tersenyum malu-malu. Ibunya datang mendekati dan menekan kepala anak- nya agar membungkuk berkali-kali, sebagaimana layaknya orang Jepang memberi hormat, sambil mengucapkan sesuatu yang lalu ditiru anaknya. Setelah mengetahui saya seorang menteri pendidikan dan kebudayaan, entah atas bisikan siapa, banyak anak menghampiri saya, antre, memberi hormat dengan cara nyaris merukuk, meminta saya menandatangani buku yang baru mereka beli.

Perempuan dan pendidikan

Lebih daripada di negeri-negeri lain, kelihatannya sistem pendidikan dan kebudayaan. Jepang mengandalkan sepenuhnya peran perempuan dalam membesarkan anak. Karena itu dipegang teguh kebijakan ryosai kentro (istri yang baik dan ibu yang arif), yang menetapkan posisi perempuan selaku manajer urusan rumah tangga dan perawat anak-anak bangsa. Sejak dulu filosofi ini merupakan bagian dari mindset Jepang dan menjadi kunci pendidikan dari generasi ke generasi. Pada paruh kedua abad XX peran kerumahtanggaan perempuan Jepang kian dimantap kan selaku kyoiku mama atau education mama. Menurut Tony Dickensheets, hal ini merupakan "a purely Japanese phenomenon” Yang memantapkan itu adalah kesadaran para ibu Jepang sen diri. Mereka menilai diri sendiri dan, karena itu, dinilai oleh masyarakat berdasar keberhasilan anak-anaknya, baik sebagai warga, pemimpin, maupun pekerja. Banyak perempuan Jepang me nganggap anak sebagai ikigai mereka, rasionale esensial dari hidup. Setelah menempuh sekolah menengah, kebanyakan pe¬rempuan Jepang melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi.

Jika di Barat ada anggapan perempuan berpendidikan, akademis yang melulu tinggal di membesarkan anak sebagai wasting her talents, di Jepang orang percaya, seorang ibu seharusnya berpendidikan baik dan berpengetahuan cukup untuk bisa memenuhi tugasnya bagai pendidik anak-anaknya. Kalaupun ada ibu yang meneari nafkah, biasanya bekerja part time agar bisa berada di rumah saat anak-anak pulang sekolah. Tidak hanya untuk memberi makan, tetapi lebih-lebih membantu, mereka menyelesaikan dan menguasai PR dan atau menemani mengikuti pelajaran privat demi penyempurnaan pendidikannya.

Membantu ekonoml bangsa

Perempuan Jepang membantu kemajuan ekonomi bangsa dengan dua cara, yaitu melalui proses akademis dan proses sosialisasi. Bagi orang Jepang, aspek sosialisasi pendidikan sama penting dengan aspek akademis, sebab hal itu membiasakan, anak-anak menghayati nilai-nilai yang terus membina konformitas sikap dari perilaku yang menjamin stabilitas sosial. Mengingat kyoiku mama mampu membina kehidupan keluarga yang relatif stabil, sekolah tidak perlu terlalu berkonsentrasi pada masalah pendisiplinan. Lalu, para guru punya ketenangan dan waktu cukup untuk membelajarkan pengetahuan, keterampilan, kesahajaan, pengorbanan, kerja sama,tradisi, dan lain-lain atribut dari sistem nilai Jepang.

Menurut Tony Dickensheets, sejak dini para pelajar Jepang menghabiskan lebih banyak waktu untuk kegiatan sekolah daripada pelajar-pelajar Amerika. Lama rata-rata tahun sekolah anak Jepang adalah 243 hari, sedangkan anak Amerika 178 hari. Selain menambah kira-kira dua bulan dalam setahun untuk sekolah, sebagian besar waktu libur anak-anak Jepang diisi dengan kegiatan bersama teman sekelas dan guru. Bila pekerja/karyawan berdedikasi pada perusahaan, anak-anak berdedikasi pada sekolah. Mengingat tujuan sekolah meliputi persiapan untuk hidup bekerja, anak didik Jepang bisa disebut pekerja/karyawan yang sedang dalam proses training.

Walaupun pemerintah yang menetapkan tujuan sistem pendidikan Jepang, keberhasilannya ditentukan oleh orang-orang yang merasa terpanggil untuk menangani pendidikan. Jika bukan guru, sebagian terbesar dari mereka ini, paling sedikit di tingkat pendidikan dasar, adalah perempuan, ibu-ibu Jepang, kyoiku mama. Mereka inilah yang membentuk masa depan Jepang, melalui jasanya dalam pendidikan anak-anak.

Maka, sungguh menarik saat ditengah gempita perayaan keberhasilan gadis Jepang menjadi Miss Universe 2007 di Meksiko, ada berita ibu-ibu Jepang mencela peristiwa itu sebagai penghargaan terhadap kesekian perempuan belaka, bukan penghormatan terhadap kelembutan dan prestasi keperempuanan Jepang. Celaan itu pasti merupakan cetusan nurani kyoiku mama. Berita ini bisa dianggap kecil karena segera menghilang. Namun di tengah pekatnya kegelapan, sekecil apa pun cahaya nurani tetap bermakna besar.

DAOED JOESOEF
Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan;
Penulis Buku Emak
Kompas, sabtu 070707

Wednesday, July 04, 2007

Liburan..o..liburan..

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kemana kita liburan? he..he..liburan kali ini memang nggak ada rencana kemana-mana. Tapi yang ada setiap sabtu-minggu udah pasti kita jalan seharian. Kata Andung sepanjang senin-jum'at keliatan kalau Abang Ayra jutek, gitu..karena bosan.. Kalau Alby sih..yaaa..ada aja yg dikerjainnya..termasuk ngerjain Andungnya :p

Photo Sharing and Video Hosting at PhotobucketKalau kita pergi-pergi, timbang janji-janji terus nggak jadi dan anak-anak jadi sebel karena janji tidak terpenuhi. Makanya kita nggak pernah kasih tau Abang Ayra - Alby mau kemana aja. Tapi nggak selalu seperti ini..yaa..liat keadaann ajah. Soalnya kalau dah dikasih tau.., anak-anak udah keburu ribut, tanya kemana.., naik apa, pergi jam berapa..kesana ngapain aja dan banyak lagi. Seperti sabtu (23/06) anak-anak kita ajak nonton Shrek 3 di PIM 1. Waaahhh, Ayra - Alby senang sekali pas dikasih tau mau nonton Shrek 3. Mereka berdua tertib di dalam bioskop, meski dapat satu bangku Alby maunya dipangku ayah. Sementara Ayra duduknya rada reseh juga. Soalnya kan Ayra belum tinggi, jadi serba salah duduknya..suka nggak keliatan, jadilah se-sekali jongkok, se-sekali dilipat kakinya kebelakang supaya lebih tinggi dan keliatan.

Sekali waktu, pulang kantor..mereka kita ajak ke Gramed PIM 1. PIM lagi..PIM lagi.., he..he..iya, karena ini mall yg paling deket ama rumah Andung. Bebas deh tuh mereka pilih-pilih buku..abis itu pulang..waaah..seneng banget mereka.

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Sabtu (30/06) kemarin. Pagi-pagi keperluan berenang dah siap. Niatnya emang mau berenang. Abang Ayra sih pengen banget ke Ocean Park. Tapi karena banyak yg bilang lebih seru Waterboom Cikarang, beralih ke Cikarang..lantas ganti lagi karena manya absen ikutan renang. Akhirnya ke Aquatic Sawangan kalau disana pulangnya kita bisa mampir ke rumah Agung-Oma Imen. Begitu kita kasih tau ke Aquatic. Ayra seneng banget..Alby loncat..loncat sambil bilang; bree..nang..bree..nang..

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Sampai Aquatic, manya langsung telpon Oma Imen dan nggak berapa lama Agung-Ayah dan Bundanya gabung. Yang menikmati banget sih kayaknya Alby deh..lucu aja..liatnya. Dia terheran-heran ama air mancur. Gilirannya air mancurnya ngilang..dicari-cari..begitu airnya keluar..malah disodorin kepalanya..terkadang menjerit-jerit saking senengnya..Sampai jam 11-an kita di sini..lalu kita ke rumah Oma Imen..jam 2 kita pulang deh..karena sorenya Alby sekolah...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kalau hari ini, anak-anak diajak ama para Oma-nya jalan-jalan. Manya sih udah tau rencana jalan-jalan ini. Ayra dan Alby yg nggak tau. Tapi begitu dikasih..tau, Abang telpon manya ke knt..minta ijin boleh pergi nggak..? jelas dong boleh...

Kata Abang lagi, kali ini mereka jalan-jalan ke Mesjid Agung, Mesjid Istiqlal, Sarinah Thamrin terus jemput tante Linda dan tante Ayu. Sempet-sempetnya beli buku di Sarinah Thamrin. Sore harinya Abang telpon manya lagi, kali ini minta ijin boleh nginep nggak ke Pulo Gebang, tempat nenek muda. Memang sih, sebelumnya Ayah jg udah bilang; kalau liburan gini anak-anak mau pada nginep di tempat oma-omanya yaa..kasih aja. Tapi Abang tetap minta ijin juga ke ayah. Begitu ijin keluar.., abang seneng banget. Mereka tunggu sampai manya pulang kantor.

Begitu sampai rumah, langsung deh manya..be-benah..menyiapkan semua perlengkapan Abang. O iya..tadinya cuma Abang Ayra aja yg akan nginep. Tapii..begitu liat cuma pakaian Abang yg diambil, Alby nggak terima..dia langsung ambil bajunya..dan merengek.., ganti...gantii...baju..baju.., ikuut..ikuutt..gitu katanya. Pertama manya bilang; Alby sama mama..dirumah.., huaaa...nangis deh dia :(( Akhirnya ikut jg, Alby ikut..Andung jg ikutan deh.. Begitu mama iya-in dan baju-bajunya mulai diambil terus masukkin ke tas, senyum deh tuh Alby.., senangnyaaa...langsung cepat-cepat minta ganti baju pergi ke tante Ati..ambil sepatu sendiri lalu minta tolong dipakein.., begitu selesai, siap, udah..maaa...dahh..ma..katanya. Jadilah mereka nginep ke Pulo Gebang. Waktu berangkat..Tante Ati-Tante Ayu dan Oom Firman nge-ledekin manya, 'jangan nangis ya, may...' he..he..

Ini (rasanya) pertama kalinya Alby nginep. Selama ini kan baru Abang Ayra aja. Moga-moga Alby nggak rewel..dan nggak nyari-nyari mama dan ayah :)