Thursday, November 08, 2007

kue coklat dari tahun ke tahun...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Kue coklat seperti foto diatas, keliatannya kue coklat bertabur meses biasa, tapi enaknya luar biasa..dan kue ini pun istimewa sekali karena udah menemani kami puluhan tahun terutama di malam takbiran dan lebaran. Nggak tau mulai persisnya kapan. Yang pasti sih sepertinya setelah kami bertiga tamat SD (hmm, thn 84-85 mungkin), kue ini udah hadir di malam takbiran..dan biasanya kita nggak sabar menunggu pagi. Sebenernya nggak ada yg nge-larang mau makan kue itu di malam takbiran tapi seringnya kita makannya setelah pulang shalat Ied.., sebelum atau setelah makan ketupat..suka-suka kita deh..

Dulu waktu kita bertiga SD. Kita bertiga sekolah di satu sekolahan dan ditungguin mama sampai si adik kecil -bibby Linda- tamat SD. Kalau nggak salah waktu bibby Linda ini malah mama mulai agak2 jarang nongkrong disekolah, cuma antar lalu siangnya jemput aja. Nah, waktu rajin nongkrong ini mama punya teman-teman yg jg nungguin anak2nya, yg rata2 se-angkatan ama kita bertiga. Dari pertemanan itu..makin ke sini hanya tinggal 3 orang yang tetap lengket. Mereka itu Andung-Oma Titik-Nenek Tono. Ketiga-tiganya ibu rumah tangga. Dulu sih kita-kita manggilnya pada tante, tapi karena sekarang pekerjaan mereka adalah menemani para cucu jadi membahasanyapun ganti. Oma Titik -kadang kita panggilnya Oma Raymond, krn cucu pertamanya bernama Raymond- dari Ambon punya 2 cucu. Nenek Tono dari Kalimantan (Banjarmasin) juga punya 2 cucu.

Sehari menjelang Lebaran -nggak selalu malam takbiran- Oma Titik nganter kue ini, dan kalau nggak salah nih..masing-masing dapet 2 loyang, tapiii akhirnya keluarga kita yang tetap dapet 2 loyang, smtr kel.Nenek Tono merasa cukup dengan satu loyang, hmm..mungkin karena personilnya dikit kali yaaa.... Dikeluarga kami sendiri, jgn ditanya deh..., nggak ada yang nggak suka ama kue ini.., dan rasanya nggak pernah nih kue bertahan lama cepat tandas dihabisin. Mulai tahun kemarin, kita cukup dengan satu loyang aja.., bukan karena nggak suka atau bosan..tapi yang bantuin ngabisin udah berkurang satu (baca : Angku).

Meski kue ini udah bertahun-tahun menemani kita, tapi nggak ada dari kita yg nanyain resepnya, hi..hi.., bukan apa2..takutnya ntar rasanya beda..dan si tante nggak kirim kue lagi..he..he.., puluhan tahun dianter kue coklat ini, nggak heran..tiap menjelang lebaran selalu kita nantikan. Btw kalau Natalan gimana? Nah, giliran deh Andung dan Nenek Tono janjian main ke tempatnya Oma Titik, yg dibawa yaaa..macem-macem..nggak ketinggalan rendangnya Andung..hmmm..., waktu jaman dulu Andung rajin bikin kue, kue kering jeruk yg jadi favoritnya Om Pessi -suami Tante Titik-

Yang mamay suka dari mereka bertiga adalah .... persahabatan mereka yg awet.., kebayang nggak perjalanan pertemanan mereka, dari anak-anak mereka umur 6-7thn sampai mereka punya cucu, sampai 2 orang suami tak lagi menemani...