Sunday, February 10, 2008

cerita akhir januari..

Nggak terasa udah masuk februari.., nggak terasa Andung dah hampir sebulan sama-sama kita lagi. Tanggal 13 Jan malem Andung dan Nenek Muda sampai di Jakarta dan tengah malam sampai di rumah. Pulang sekolah anak-anak dijemput tante Linda terus langsung ke rumah pulogebang. Adduhh..., berkangen-kangen-lah dua nenek dgn dua cucunya. Alby, -udah kayak anak kucing aja.., yg nempel-nempel minta di elus ama ibunya- deketin Andung terus..., panggil-panggil Andung dan se-sekali tanya; Andung kenapa? Andung cakit ya? cakitnya apa? soalnya Andung batuk-batuk terus..., walah..mesra deh pokoknya.. ;)

Tanggal 21 jan, tante Mimi masuk rs dan Andung hampir setiap hari nungguin di rs. Iya tante Mimi mau lahiran dan abang ayra_alby bakalan punya adik lagi. Ditungguin dua hari akhirnya tanggal 23 jan dini hari si kakak lahir dgn proses kelahiran normal. Sebelumnya karena batuknya Andung sempat ke dokter dan dikasih obat. Dan lucunya selama dirumah sakit, apalagi pas nungguin tante Mimi lahiran Andung malah nggak batuk-batuk, pdhl manya udah khawatir juga krn rs tuh ac-nya dingin banget. Tapi begitu sampai rumah batuknya mulai lagi. Sehari setelah tante Mimi lahiran, tau-tau aja badan Andung penuh bintik-bintik. Kita ngiranya tampek..lalu biduran..tapi makin lama makin banyak, curiga deh kita ama obat yg diminum Andung. Karena menurut kita cuma obat-lah yg lain dari yg biasa di makan Andung sehari-hari. Untuk makannya jg masih biasa-biasa aja. Tapi dokter di rs bilang kalau obat dalam 6 jam aja udah berasa, walah yaa..mana kita tau kalau ternyata Andung nggak cerita, atau menurut Andung sakitnya bisa ditahan? Karena susah juga ngeluarin slamnya..sabtu pagi mulai deh Andung sesak napas..menjelang maghrib semakin sesak, akhirnya malam kita bawa aja ke rs, kebetulan banget nenek muda dan gerombolannya mampir ke rumah setelah besuk tante Mimi. O ya si kakak belum boleh pulang dulu karena bilirubinnya 12.8. Akhirnya mulai malam minggu itu sampai seminggu kemudian (02/02) Andung dirawat di rs. Selain sesak napas karena slam-nya ternyata Andung jg alergi obat. Sempat juga di hari minggu paginya (27/01) sesak napas lagi dan muka jadi me-merah. Andung jadi berwarna merah :(

Sekarang, alhamdulillah..Andung udah baikan. Tinggal penyembuhan kulitnya. Ya, ini pelajaran juga buat kita. Manya nggak pernah nyangka kalau Andung yg selama ini nggak pernah punya problem dgn obat, sakit-sakit ringan sedikit lebih sering minum yg tradisional, kalaupun minum obat itu juga karena obat dokter dan juga nggak ada alergi obat. Ternyata disamping usia juga kondisi dan daya tahan tubuh yg sudah berkurang dan memang lagi buruk jadinya ya.. bobol juga. Selama ini manya lebih memperhatikan justru ke obat2annya anak-anak. Mudah-mudahan kedepannya kita jadi makin berhati-hati dengan obat.