Friday, November 26, 2010

kalau berani ikut bermain harus berani terima resiko

Suatu hari..salah seorang ibu temannya Ayra, A cerita ke mamay..kalau A & B berantem, dia sempat menanyakan apakah Ayra tau duduk persoalannya? Mamay jawab, kalau mamay tidak tau. Memang untuk beberapa hal yg menurut Ayra tidak penting untuk diceritakan, Ayra tidak akan cerita kalau Mama tidak bertanya. Dan ketika ibu A bercerita tertariklah Mamay untuk cari tau ke Ayra.

Tadinya mamay tidaklah terlalu peduli, karena Mamay liat jg dihari-hari berikutnya kedua anak tersebut sudah main seperti biasa. Tapi beberapa hari kemudian mamay ketemu ibu B yg jg cerita, mamay jadi tertarik lagi. Cari tau deh Mamay lewat Oma. Lucunya Oma bilang, dia tau cerita itu, tapi gimana kejadian sebenernya Oma nggak tau, ketika Oma tanya ke Ayra, Ayra hanya menjawab : "kalau berani bermain harus berani terima resiko, Oma" udah cuma itu aja, Mama melongo dibuatnya.., dan semakin penasaran.

Sampai akhirnya dapet moment yang pas. Dari sekedar ngobrol biasa akhirnya mamay tanya2 deh seputar ributnya A & B. Dan Ayra cerita : "A itu nggak mau terima resiko may, qt semua lagi main bola, dia ikutan main jg, main oper2an bola, B lempar bola ke A, rupanya kena perutnya.. tapi kayaknya A nggak terima may, jadi dibales deh... pdhl kalau kita ikut dalam permainan ya harus terima resiko, kalau emang nggak mau kena perut atau apa gitu..ya mending nggak usah ikutan main., orang abang aja pernah bola kena kepala abang ama dia, tapi abang nggak marah..karena kita kan lagi main.."

Duuuhh, Ayra..meleleh mamay dibuatnya..,


Jadi teringat ketika awal-awal Abang Ayra masuk kelas 1. Waktu itu Ayra belum mau bermain dgn teman2 barunya, mungkin krn masih sedih pisah dgn teman TK-nya . Hampir sebulan..dua bulan itu kalau jam istirahat tiba atau bel masuk belum bunyi, Ayra kerjanya hanya keliling lapangan..sendiri, kadang cuma ngeliatin temen2nya.., Mensupport anak supaya gabung dgn teman2 yg lain tentulah selalu mamay lakukan. Akhirnya dia main jg, tapi nggak lama setelah itu dia cerita; kalau dia nggak suka main ama teman2nya karena mereka suka main dorong2an.., dan Ayra nggak suka. Mamay bilang; kalau Abang nggak suka bilang aja, aku nggak suka main dorong2an, atau kalau mereka nggak berhenti jg..Ayra nggak usah ikutan main.., main aja ama temen yang lain.., nggak usah takut bang, pasti nanti jg ada yg mau main ama Abang. Lalu mamay tambahin lagi.., setiap permainan itu bang..selalu ada resiko-nya, suka atau tidak suka pasti ada.., sekarang tinggal pintar-pintarnya aja Abang memilih...
Mamay inget, Ayra diam aja tuh.., nggak nyangka emang kalau ternyata kata-kata itu tertanam di hatinya...

senin, 17 Oktober 2010

Saturday, November 13, 2010

Abang-Adik saling menguatkan dikursi dokter gigi :-)


Alby mengeluh kalau giginya sakit. Gusinya sedikit bengkak. Karena jadwal dokter Wina nggak pas..mau nggak mau ya..tunggu hari selasa. Hari jum'at sebelumnya Ayah bawa Alby ke dr.Abu. Dikasih antibiotik ama dr.Abu, lumayan-lah berkurang rasa sakitnya buat Alby. Tapi nggak tau emang sakit beneran atau cuma buat cari perhatian, terkadang kalau dia kesel..seolah-olah karena sakit gigi-nya, jadi suka cari alasan yg aneh-aneh deh..

Berbarengan dengan itu, gigi depan kiri Ayra juga mulai goyang. Ayra minta jg diperiksain giginya. Mmmmm, baiklah..kita periksa aja gigi masing-masing. Dimulai dari Alby dulu..krn ini anak tergantung mood. Seperti yang udah-udah kalau ke dokter gigi. Film sudah disetel sesuai pilihan Alby, lalu duduk dipangkuan mamay (kalau ada ayah, ya sama ayah), Abang Ayra harus selalu senantiasa berdiri ke sisi sebelah kiri Alby. Ini nggak boleh pindah lho Abangnya. Dan Abang yang baik hatipun senantiasa menghibur adiknya, misalnya kasih semangat ; ayo By, buka mulutnya naaahhh...gitu By..atau sedikit lagi By..atau sebentaarrrr..lagi...dan itu semua lancar sampai gigi Alby selesai dibenahin dan ditambal.

Tibalah giliran Ayra, si ganteng yg udah semakin tinggi ini tanpa ragu langsung naik ke kursi drg. terus jg mengikutin semua permintaan dr. Wina. Lalu...ngapain si Alby..., rupanya dia bergeser ke posisi dimana Abang berdiri ketika dia lagi diperiksa, yaitu di sisi kiri. Dan kemudian terdengarlah support-nya..."Sabar ya Bang, dikit lagi..aaaaaaa yang gede..."

Wuuuiiihhhh, liatnya...mamay jadi terharu..juga campur aduk rasanya..., antara takjub juga ngilu karena denger bunyi bor gigi yang nguing2..membersihkan gigi Abang Ayra.

*Selasa, 19 Oktober 2010 sepulang dari dokter gigi; ..semoga kelak sampai kalian dewasa nanti, kalian tetap saling sayang, saling support, saling bantu dan saling menjaga*

Wednesday, November 10, 2010

tugas hari pahlawan


Alby dapat tugas mengumpulkan gambar pahlawan, yaitu Presiden I RI Bp. Ir. Soekarno. Dibantu mamay dan ayah, kita cari gambarnya di internet lalu kita tempel di kertas A4 buffalo.

M : Alby tau nggak siapa ini?

A : tidak tau..

M : ini Presiden pertama kita, bapak Su-kar-no..
siapa By?

A : aaaaaa...., malas!

M : oke, nggak papa... (sembari berdoa, semoga Alby ingat)

Rabu pagi, 10 Nopember kita berangkat sekolah seperti biasa, setelah antar abang kita lanjut lagi menuju sekolahnya Alby. Sambil menunggu bu guru datang, Alby main ayunan..nggak lama Revan dateng. Lalu terdengar sapaan "selamat pagiiii..." yang ternyata ibu guru. Lalu Ibu Peni tanya gimana dengan tugasnya. Revan kasih liat gambar Moh. Hatta..Alby jg ngeluarin tugasnya.

IG : Gambar siapa ini Revan?

R : mmmmm...Revan tidak tau Ibu Peni... *dengan muka polos*

IG : oke, ini Mohammad Hatta, .. kalau Alby bawa gambar pahlawannya siapa?

A : diam...diam.., pandangin ibu Peni..terus jg mamay..

M : hayoo..By, siapa? Su.... (tapi langsung mamay stop dan keliatan deh, kalau Alby nggak pede sekaligus suara-nya kurang keras)

A : *menatap ibu guru* Su-kar-no...

Waddduuhh, dengernya mau loncat! Alby tepat...dia inget! memang Alby mungkin belum sepenuhnya yakin...terkadang masih perlu kata pancingan di depan..., tapi ini udah suatu yg luar biasa..., dan rasanya...tak terkatakan.. :-)

*selamat hari pahlawan*